Diabetes jenis 2: Kaedah mudah dapat membantu menyesuaikan rawatan

Dengan menggunakan kaedah rutin yang mudah dan mudah diperoleh di klinik diabetes, seperti usia semasa diagnosis dan indeks jisim badan, boleh menjadi cara yang berkesan untuk memilih rawatan terbaik bagi seseorang yang menghidap diabetes jenis 2.

Penyelidikan baru menunjukkan kaedah yang sangat mudah untuk memperibadikan rawatan untuk diabetes jenis 2.

Ini adalah kesimpulan bahawa para penyelidik di University of Exeter, di Inggris, datang setelah mereka membandingkan pendekatan sederhana dengan "model subkelompok" yang telah diusulkan oleh penyelidik di Sweden dan Finland dalam sebuah kajian sebelumnya.

Mereka melaporkan penemuan mereka dalam makalah yang kini terdapat dalam Diabetes Lancet & Endokrinologi jurnal.

"Ia diakui," kata penulis kajian utama John M. Dennis, Ph.D., yang merupakan penyelidik dalam statistik perubatan di University of Exeter College of Medicine and Health, "bahawa tidak semua orang dengan diabetes jenis 2 harus dirawat sama, namun saat ini tidak ada cara untuk mengetahui tablet mana yang paling sesuai untuk orang tertentu. "

Kajian terdahulu mengenal pasti "lima kelompok yang dapat ditiru" orang dewasa dengan diabetes. Lima kelompok berbeza dengan "perkembangan penyakit dan risiko komplikasi diabetes." Penulis mencadangkan bahawa ini boleh menjadi cara yang berguna untuk memandu rawatan diabetes.

Walau bagaimanapun, kajian baru menunjukkan bahawa menggunakan gambaran klinikal yang sangat mudah, seperti usia semasa diagnosis, seks, indeks jisim badan (BMI), dan ukuran fungsi buah pinggang, adalah kaedah yang lebih praktikal dan berkesan untuk memilih rawatan dan mengenal pasti pesakit mana kemungkinan besar mengalami komplikasi seperti penyakit buah pinggang.

"Pentingnya, pendekatan ini tidak bermaksud mengklasifikasikan orang menjadi subtipe diabetes yang diskrit," jelas Dennis, sambil menambahkan bahawa, dalam kajian mereka, mereka "dapat menggunakan ciri-ciri tepat seseorang untuk memberikan maklumat yang lebih tepat untuk memandu rawatan."

Menempatkan diabetes ke dalam subkumpulan

Diabetes adalah keadaan serius yang disebabkan oleh terlalu banyak glukosa, atau gula, dalam darah. Lama kelamaan, gula darah tinggi, atau hiperglikemia, merosakkan organ, saluran darah, saraf, dan bahagian badan yang lain.

Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), diabetes adalah penyebab utama kegagalan buah pinggang, kehilangan penglihatan, strok, serangan jantung, dan amputasi kaki.

Angka-angka dari Institut Diabetes Nasional dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal menunjukkan bahawa, di Amerika Syarikat, terdapat sekitar 30.3 juta orang yang menghidap diabetes dan 84.1 juta orang dewasa yang mungkin mempunyai prediabetes.

Terdapat tiga jenis diabetes utama. Yang paling biasa, yang mempengaruhi sebahagian besar penderita diabetes, adalah jenis 2. Jenis ini berkembang kerana tubuh kehilangan kemampuannya untuk membuat dan menggunakan insulin dengan betul. Insulin adalah hormon yang membantu sel mengambil glukosa dan menggunakannya untuk tenaga.

Dua jenis diabetes yang lain adalah: diabetes kehamilan, yang boleh berkembang pada beberapa wanita semasa kehamilan; dan jenis 1, yang berkembang kerana sistem imun merosakkan kemampuan tubuh untuk membuat insulin di pankreas.

Kajian baru-baru ini berkaitan dengan diabetes jenis 2, yang digambarkan oleh penulis sebagai "keadaan heterogen, multifaktorial" yang menyumbang 90-95% diabetes dan mempengaruhi sekitar 400 juta orang di seluruh dunia.

Memandangkan sifat diabetes tipe 2 yang beragam, para saintis berminat memecahnya ke dalam kategori lebih lanjut, kerana ini dapat "meningkatkan perawatan dan hasil" bagi banyak orang yang terkena.

Kajian sebelumnya menunjukkan bahawa terdapat empat subkumpulan, atau kelompok berdasarkan data, dari diabetes jenis 2: diabetes yang kekurangan insulin yang teruk, diabetes yang tahan insulin yang teruk, diabetes yang berkaitan dengan obesiti ringan, dan diabetes yang berkaitan dengan usia ringan.

Namun, Dennis dan rakan sekerja mencatat bahawa kajian sebelumnya telah "menyarankan tetapi tidak menunjukkan bahawa kelompok dapat berguna untuk memandu pilihan terapi."

Memodelkan gambaran klinikal lebih berguna

Oleh itu, para penyelidik memutuskan untuk membandingkan kegunaan kaedah subkumpulan "dengan pendekatan yang lebih sederhana berdasarkan langkah-langkah klinikal rutin yang tersedia di mana-mana klinik diabetes."

Mereka melakukan ini dengan menganalisis set data dari dua ujian klinikal bebas - termasuk lebih daripada 8,500 peserta - yang secara rawak memberikan ubat diabetes yang berlainan kepada orang dengan diabetes jenis 2.

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa kaedah subkumpulan memang berfungsi, tetapi kaedah yang menggunakan kaedah klinikal sederhana berfungsi dengan baik, dan dalam beberapa kes, lebih baik.

Sebagai contoh, sementara metode subkelompok menunjukkan perbezaan dalam perkembangan glukosa darah, tim mendapati bahawa "model yang menggunakan usia pada diagnosis saja menjelaskan jumlah variasi yang serupa dalam perkembangan."

Para penyelidik juga mendapati bahawa "kejadian penyakit buah pinggang kronik" berbeza antara subkumpulan. "Namun," mereka mencatat, "anggaran kadar penyaringan glomerular [ukuran fungsi ginjal] pada awal adalah peramal masa yang lebih baik untuk penyakit ginjal kronik."

Selain itu, sementara subkumpulan berbeza dalam tindak balas glukosa darah terhadap rawatan, "Gambaran klinikal sederhana mengatasi kelompok untuk memilih terapi untuk setiap pesakit."

Para penyelidik menyimpulkan:

"Secara keseluruhan, hasilnya menunjukkan bahwa akan ada utilitas klinikal yang lebih besar dari pemodelan gambaran klinikal secara langsung, dan bukannya menggunakan fitur klinikal untuk menempatkan pesakit ke dalam subkelompok."
none:  kanser kolorektal mri - haiwan kesayangan - ultrasound mrsa - ketahanan terhadap dadah