Diabetes: Mungkinkah suplemen vitamin D memperlambat perkembangannya?

Para saintis belum membuktikan sama ada vitamin D dapat merawat atau melambatkan diabetes jenis 2 atau tidak. Kajian baru mengenai orang yang baru-baru ini mendapat diagnosis diabetes atau berisiko mengembangkannya menyimpulkan bahawa vitamin itu mungkin bermanfaat.

Kajian lain menyiasat hubungan antara vitamin D dan diabetes.

Menurut Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC), diabetes dan prediabetes jenis 2 kini mempengaruhi lebih daripada 100 juta orang di Amerika Syarikat.

Prediabetes menerangkan keadaan di mana tahap glukosa darah lebih tinggi daripada biasa, yang meningkatkan risiko terkena diabetes.

Di A.S., dianggarkan 40% orang dewasa kekurangan vitamin D.

Beberapa penyelidik tertanya-tanya apakah ini mungkin berperanan dalam perkembangan dan perkembangan diabetes.

Kajian awal mendapati hubungan antara tahap rendah vitamin D dan diabetes jenis 2. Sebagai contoh, sebuah kajian dari tahun 2010 mendapati bahawa kadar vitamin D yang lebih rendah dikaitkan dengan penurunan sensitiviti insulin.

Pada diabetes jenis 2, sel-sel tubuh menjadi kurang sensitif terhadap insulin. Oleh itu, insulin tidak dapat mengawal kadar gula dalam darah dengan berkesan.

Melihat lebih mendalam

Walaupun hubungan antara vitamin D dan diabetes menjadi kenyataan, ketika para saintis meneroka penemuan ini dengan ujian terkawal secara rawak, kesannya nampaknya hilang.

Satu kajian yang merekrut orang yang kekurangan vitamin D dan diabetes menyimpulkan bahawa suplemen vitamin D tidak meningkatkan kepekaan insulin. Makalah lain mencapai kesimpulan yang serupa, dan yang lain menyimpulkan:

"Pengisian dengan dos vitamin D-3 yang besar kepada [orang] dengan [diabetes jenis 2] dan kekurangan vitamin D tidak mengubah kepekaan insulin atau rembesan insulin."

Penyelidik lain membuat kesimpulan yang serupa. Walau bagaimanapun, banyak kajian awal ini memfokuskan pada orang yang telah lama menderita diabetes, atau yang kekurangan vitamin D. Juga, banyak kajian dijalankan hanya selama beberapa minggu.

Dengan ini, kajian terbaru memfokuskan pada suplemen vitamin D pada orang yang baru saja menerima diagnosis diabetes atau berisiko menghidap penyakit tersebut. Perbicaraan berlangsung selama 6 bulan.

Diabetes dan vitamin D

Para saintis terutama berminat untuk mengukur kepekaan insulin, tetapi mereka juga mengukur faktor lain - termasuk rembesan insulin, fungsi sel beta, dan tekanan darah.

Kajian - yang dilakukan oleh pasukan di Québec City, Kanada - adalah percubaan double-blind, plasebo yang dikendalikan yang melibatkan 96 peserta. Tidak ada yang mengambil ubat diabetes, dan tidak ada yang mengambil ubat yang berinteraksi dengan suplemen vitamin D atau vitamin D dalam beberapa bulan terakhir.

Hasilnya kini muncul di Jurnal Endokrinologi Eropah.

Para penyelidik memberi separuh daripada peserta 5,000 unit vitamin D-3 antarabangsa setiap hari selama 6 bulan; ini adalah sekitar 5-10 kali dos yang disyorkan. Mereka memberi separuh peserta yang lain plasebo yang serupa dengan kapsul vitamin D-3.

Vitamin D sebenarnya adalah sekumpulan sebatian. D-3, atau cholecalciferol, adalah versi vitamin D yang dihasilkan oleh tubuh kita di kulit sebagai tindak balas terhadap cahaya matahari.

Pada akhir percubaan 6 bulan, para penyelidik menilai peserta sekali lagi. Mereka menyimpulkan bahawa:

“[H] suplemen vitamin D dosis igh selama 6 bulan meningkatkan kepekaan insulin periferal secara signifikan […] dan fungsi sel beta pada individu yang berisiko tinggi menghidap diabetes atau dengan diabetes jenis 2 yang baru didiagnosis.”

Mereka juga menunjukkan bahawa mereka yang mempunyai kepekaan insulin paling miskin pada awalnya mendapat manfaat paling banyak daripada suplemen vitamin D. Pada peserta yang berisiko menghidap diabetes tetapi tidak mengalami gangguan kepekaan glukosa, vitamin D tidak membuat perbezaan.

Walau bagaimanapun, para penyelidik tidak menemui faedah dalam tindakan lain, termasuk glukosa puasa, tekanan darah, atau berat badan.

Mengapa tindak balas berbeza?

Banyak percubaan tidak menemui perbezaan sensitiviti insulin berikutan suplemen vitamin D. Penulis percaya bahawa ini mungkin kerana beberapa sebab.

Seperti disebutkan sebelumnya, beberapa percubaan lebih pendek atau melibatkan lebih sedikit peserta. Faktor lain mungkin adalah cara para penyelidik menilai kepekaan insulin; dalam kajian baru-baru ini, mereka menggunakan penjepit euglisemia hiperinsulinemik. Ini dianggap sebagai alat pengukuran standard emas.

Sebagai alternatif, mungkin kerana percubaan sebelumnya merekrut orang yang telah hidup dengan diabetes untuk jangka masa yang lebih lama. Walau bagaimanapun, penulis tidak pasti mengapa ini berlaku, dengan menyatakan bahawa "masih belum jelas bagaimana jangka masa diabetes boleh mempengaruhi hasilnya."

Walaupun kajian ini lebih besar daripada yang lain, namun kajian ini masih kecil. Juga, pengarangnya memperhatikan batasan lebih lanjut. Contohnya, para peserta kebanyakan berkulit putih, jadi hasilnya mungkin tidak berlaku untuk etnik lain.

Dalam kajian ini, hanya sekitar separuh peserta kekurangan vitamin D ketika kajian dimulakan. Ini kerana, dalam beberapa kes, terdapat jurang besar antara penyaringan awal dan permulaan kajian.

Ini mungkin telah membatalkan hasilnya. Sebenarnya, ketika para penyelidik melakukan analisis yang hanya mencakup mereka yang kadar vitamin D awalnya normal, tidak ada perbezaan sensitiviti insulin antara kumpulan tersebut.

Secara keseluruhan, makalah ini - walaupun tidak cukup besar untuk memberikan dadu yang menang - merupakan sebahagian daripada penerokaan berterusan mengenai peranan vitamin D dalam diabetes. Kita harus menunggu lebih banyak kajian dijalankan sebelum kita dapat mengesahkan atau menafikan bahawa suplemen vitamin D dapat membantu mengurus atau mengurangkan risiko diabetes.

none:  industri farmasi - industri bioteknologi pundi kencing yang terlalu aktif- (oab) pembedahan