Semua yang perlu anda ketahui mengenai barah usus besar

Kanser kolon berkembang apabila pertumbuhan tumor berkembang di usus besar. Ia kini merupakan jenis barah ketiga yang paling biasa di Amerika Syarikat.

Usus besar, atau usus besar, adalah tempat tubuh mengeluarkan air dan garam dari sisa pepejal. Sisa kemudian bergerak melalui rektum dan keluar dari badan melalui dubur.

Kanser usus besar juga merupakan penyebab kematian yang berkaitan dengan barah ketiga di A.S. Sebenarnya, pada tahun 2019, Persatuan Kanser Amerika (ACS) meramalkan bahawa 101,420 orang di A.S. akan menerima diagnosis barah usus baru.

Profesional penjagaan kesihatan mengesyorkan menghadiri pemeriksaan kerap untuk barah usus dari usia 50 tahun.

Kanser kolorektal, yang menggambarkan barah usus besar dan barah rektum, juga biasa.Kanser rektum berasal dari rektum, yang merupakan beberapa inci terakhir usus besar, paling dekat dengan dubur.

Dalam artikel ini, kita melihat bagaimana mengenali dan merawat barah usus besar, mengapa ia berkembang, dan bagaimana mencegahnya.

Gejala

Kanser kolon adalah salah satu bentuk barah yang paling biasa di A.S.

Kanser usus besar tidak menyebabkan gejala pada peringkat awal. Walau bagaimanapun, gejala mungkin menjadi lebih ketara ketika ia semakin meningkat.

Tanda dan simptom ini mungkin merangkumi:

  • cirit-birit atau sembelit
  • perubahan konsistensi najis
  • najis yang longgar dan sempit
  • darah di dalam najis, yang mungkin atau tidak kelihatan
  • sakit perut, kekejangan, kembung, atau gas
  • desakan berterusan untuk membuang air besar walaupun melalui najis
  • kelemahan dan keletihan
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • sindrom iritasi usus
  • anemia kekurangan zat besi

Sekiranya barah merebak ke lokasi baru di dalam tubuh, seperti hati, ia boleh menyebabkan gejala tambahan di kawasan baru.

Tahap

Terdapat pelbagai cara untuk menetapkan tahap kanser. Tahap-tahapnya menunjukkan sejauh mana barah telah merebak dan ukuran tumor mana pun.

Pada barah usus besar, tahapnya berkembang seperti berikut:

  • Tahap 0: Juga dikenali sebagai karsinoma in situ, pada ketika ini, barah ini pada peringkat awal. Ia tidak tumbuh lebih jauh daripada lapisan dalam usus besar dan biasanya mudah dirawat.
  • Tahap 1: Kanser telah berkembang menjadi lapisan tisu seterusnya tetapi belum sampai ke kelenjar getah bening atau organ lain.
  • Tahap 2: Kanser telah mencapai lapisan luar usus besar, tetapi tidak merebak di luar usus besar.
  • Tahap 3: Kanser telah berkembang melalui lapisan luar usus besar, dan telah mencapai satu hingga tiga kelenjar getah bening. Namun, ia tidak menyebar ke laman web yang jauh.
  • Tahap 4: Kanser telah mencapai tisu lain di luar dinding usus besar. Ketika tahap 4 semakin meningkat, barah usus besar mencapai bahagian tubuh yang jauh.

Pilihan rawatan

Rawatan bergantung kepada jenis dan tahap barah usus besar. Seorang doktor juga akan mempertimbangkan usia, status kesihatan keseluruhan, dan ciri-ciri individu lain ketika memutuskan pilihan rawatan terbaik.

Tidak ada rawatan tunggal untuk sebarang barah. Pilihan yang paling biasa untuk barah usus adalah pembedahan, kemoterapi, dan terapi radiasi.

Tujuan rawatan adalah untuk menghilangkan barah, mencegah penyebarannya, dan mengurangkan gejala yang tidak selesa.

Pembedahan

Pembedahan adalah satu kemungkinan rawatan untuk barah usus.

Pembedahan untuk membuang sebahagian atau seluruh usus besar disebut kolektomi. Semasa prosedur ini, seorang pakar bedah akan membuang bahagian usus besar yang mengandungi barah, serta beberapa kawasan di sekitarnya.

Sebagai contoh, mereka biasanya akan membuang kelenjar getah bening yang berdekatan untuk mengurangkan risiko merebak. Pakar bedah kemudian akan memasang semula bahagian usus besar yang sihat atau membuat stoma, bergantung pada sejauh mana kolektomi.

Stoma adalah pembukaan pembedahan di dinding perut. Melalui bukaan ini, sampah masuk ke dalam beg, yang menghilangkan keperluan bahagian bawah usus besar. Ini dipanggil kolostomi.

Jenis pembedahan lain termasuk:

  • Endoskopi: Pakar bedah mungkin dapat membuang beberapa barah kecil yang dilokalisasi menggunakan prosedur ini. Mereka akan memasukkan tiub nipis dan fleksibel dengan lampu dan kamera terpasang. Ia juga akan mempunyai lampiran untuk membuang tisu barah.
  • Pembedahan laparoskopi: Pakar bedah akan membuat beberapa sayatan kecil di perut. Ini mungkin merupakan pilihan untuk membuang polip yang lebih besar.
  • Pembedahan paliatif: Tujuan pembedahan jenis ini adalah untuk melegakan simptom sekiranya terdapat barah yang tidak dapat dirawat atau lanjut usia. Pakar bedah akan berusaha melegakan penyumbatan usus besar dan menguruskan kesakitan, pendarahan, dan gejala lain.

Di sini, ketahui lebih lanjut mengenai endoskopi.

Kemoterapi

Semasa kemoterapi, pasukan penjagaan barah akan memberikan ubat yang mengganggu proses pembahagian sel. Mereka mencapainya dengan mengganggu protein atau DNA untuk merosakkan dan membunuh sel barah.

Rawatan ini mensasarkan sel-sel yang membahagi dengan cepat, termasuk yang sihat. Ini biasanya dapat pulih dari kerosakan yang disebabkan oleh kemoterapi, tetapi sel barah tidak dapat.

Pakar barah, atau pakar onkologi, biasanya akan mengesyorkan kemoterapi untuk merawat barah usus jika merebak. Ubat-ubatan tersebut bergerak ke seluruh tubuh, dan rawatan akan dilakukan dalam kitaran, sehingga tubuh mempunyai masa untuk sembuh antara dos.

Kesan sampingan kemoterapi yang biasa termasuk:

  • keguguran rambut
  • loya
  • keletihan
  • muntah

Terapi gabungan sering menggunakan pelbagai jenis kemoterapi atau menggabungkan kemoterapi dengan rawatan lain.

Terapi radiasi

Terapi radiasi membunuh sel barah dengan memfokuskan sinar gamma tenaga tinggi pada mereka. Pasukan penjagaan barah boleh menggunakan terapi radiasi luaran, yang mengeluarkan sinar ini dari mesin di luar badan.

Dengan sinaran dalaman, doktor akan menanamkan bahan radioaktif berhampiran tempat barah dalam bentuk biji.

Beberapa logam, seperti radium, memancarkan sinar gamma. Sinaran juga boleh datang dari sinar-X tenaga tinggi. Seorang doktor boleh meminta terapi radiasi sebagai rawatan mandiri untuk mengecilkan tumor atau memusnahkan sel barah. Ia juga berkesan bersama dengan rawatan barah yang lain.

Bagi barah usus besar, pasukan penjagaan barah cenderung untuk tidak melakukan rawatan radiasi hingga ke peringkat kemudian. Mereka mungkin menggunakannya jika barah rektum peringkat awal telah menembusi dinding rektum atau pergi ke kelenjar getah bening berdekatan.

Kesan sampingan rawatan radiasi mungkin termasuk:

  • perubahan kulit ringan yang menyerupai selaran matahari atau berjemur
  • loya
  • muntah
  • cirit-birit
  • keletihan
  • kehilangan selera makan
  • pengurangan berat

Sebilangan besar kesan sampingan akan hilang atau reda beberapa minggu setelah menyelesaikan rawatan.

Diagnosis

Seorang doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal yang lengkap dan bertanya mengenai sejarah perubatan peribadi dan keluarga.

Mereka juga boleh menggunakan teknik diagnostik berikut untuk mengenal pasti dan menghidap barah:

Kolonoskopi

Seorang doktor akan memasukkan tiub panjang dan fleksibel dengan kamera di satu hujungnya ke dalam rektum untuk memeriksa bahagian dalam usus besar.

Seseorang mungkin harus mengikuti diet khas selama 24-48 jam sebelum prosedur. Usus besar juga memerlukan pembersihan dengan pencahar yang kuat dalam proses yang dikenali sebagai persiapan usus.

Sekiranya doktor menemui polip di usus besar, pakar bedah akan membuang polip dan merujuknya untuk biopsi. Dalam biopsi, ahli patologi memeriksa polip di bawah mikroskop untuk mencari sel barah atau prakanker.

Prosedur serupa, yang disebut sigmoidoskopi fleksibel, membolehkan doktor memeriksa bahagian yang lebih kecil dari kawasan kolorektal. Kaedah ini melibatkan persiapan yang kurang. Juga, kolonoskopi penuh mungkin tidak diperlukan jika sigmoidoskopi tidak mendedahkan polip, atau jika ia berada dalam kawasan kecil.

Enema barium kontras berganda

Prosedur sinar-X ini menggunakan cecair yang disebut barium untuk memberikan gambaran kolon yang lebih jelas daripada sinar-X standard. Seseorang mesti berpuasa selama beberapa jam sebelum menjalani sinar-X barium.

Seorang doktor akan menyuntik larutan cecair yang mengandungi unsur barium ke dalam usus besar melalui rektum. Mereka mengikuti ini dengan pengepaman udara ringkas untuk melapisi lapisan barium untuk memberikan hasil yang paling tepat.

Seorang ahli radiologi kemudian akan melakukan sinar-X usus besar dan rektum. Barium kelihatan putih pada sinar-X, dan sebarang tumor dan polip akan muncul sebagai garis gelap.

Sekiranya biopsi menunjukkan adanya barah usus besar, doktor boleh memerintahkan sinar-X dada, ultrasound, atau CT scan paru-paru, hati, dan perut untuk menilai penyebaran barah.

Selepas diagnosis, doktor akan menentukan tahap barah berdasarkan ukuran dan tahap tumor, serta penyebaran ke kelenjar getah bening dan organ yang jauh.

Tahap barah akan menentukan pilihan rawatan dan memberitahu pandangannya.

Pencegahan

Tidak ada cara yang dijamin untuk mencegah barah usus besar. Walau bagaimanapun, beberapa langkah pencegahan termasuk:

  • mengekalkan berat badan yang sihat
  • bersenam secara teratur
  • memakan banyak buah, sayur-sayuran, dan biji-bijian
  • mengehadkan pengambilan lemak tepu dan daging merah

Orang juga harus mempertimbangkan untuk membatasi pengambilan alkohol dan berhenti merokok.

Pemeriksaan

Gejala mungkin tidak muncul sehingga barah berkembang. Atas sebab ini, American College of Physicians mengesyorkan pemeriksaan untuk orang yang berumur 50-75 tahun, termasuk:

  • ujian tahi 2 tahun sekali
  • sama ada kolonoskopi setiap 10 tahun atau sigmoidoskopi setiap 10 tahun serta ujian tinja setiap 2 tahun

Kekerapan pemeriksaan yang betul bergantung pada tahap risiko seseorang. Rujuk doktor untuk mendapatkan cadangan.

Punca

Biasanya, sel mengikuti proses pertumbuhan, pembelahan, dan kematian yang teratur. Walau bagaimanapun, barah berkembang apabila sel tumbuh dan membelah secara tidak terkawal, dan ketika mereka tidak mati pada titik normal dalam kitaran hidup mereka.

Sebilangan besar kes barah usus besar berasal dari tumor bukan kanker yang disebut adenomatous polyps. Ini terbentuk di dinding dalaman usus besar.

Sel barah boleh merebak dari tumor ganas ke bahagian tubuh yang lain melalui sistem darah dan limfa.

Sel-sel barah ini dapat tumbuh dan menyerang tisu yang sihat berdekatan dan seluruh badan dalam proses yang disebut metastasis. Hasilnya adalah keadaan yang lebih serius dan tidak dapat diubati.

Punca sebenarnya tidak diketahui, tetapi barah usus besar mempunyai beberapa faktor risiko yang berpotensi:

Polip

Kanser kolon biasanya berkembang dari polip prakanker yang tumbuh di usus besar.

Jenis polip yang paling biasa adalah:

  • Adenoma: Ini mungkin menyerupai lapisan usus besar yang sihat tetapi kelihatan berbeza di bawah mikroskop. Mereka boleh menjadi barah.
  • Polip hiperplastik: Kanser kolon jarang berkembang dari polip hiperplastik, kerana biasanya jinak.

Sebilangan polip ini boleh tumbuh menjadi barah kolon malignan jika pakar bedah tidak mengeluarkannya semasa peringkat awal rawatan.

Gen

Pertumbuhan sel yang tidak terkawal boleh berlaku berikutan kerosakan genetik atau perubahan pada DNA.

Seseorang mungkin mewarisi kecenderungan genetik terhadap barah usus dari saudara terdekat, terutama jika ahli keluarga menerima diagnosis sebelum berumur 60 tahun.

Risiko ini menjadi lebih ketara apabila lebih daripada satu saudara menghidap barah usus besar.

Beberapa keadaan yang diwarisi juga meningkatkan risiko barah usus besar, termasuk:

  • poliposis adenomatous keluarga yang dilemahkan
  • poliposis adenomatous keluarga (FAP)
  • Sindrom Gardner, yang merupakan jenis FAP yang berbeza
  • Sindrom Lynch, atau barah kolorektal nonpolyposis keturunan
  • sindrom poliposis remaja
  • Sindrom Muir – Torre, yang merupakan varian sindrom Lynch
  • Poliposis berkaitan MYH
  • Sindrom Peutz – Jeghers
  • Sindrom Turcot, yang merupakan varian lain dari FAP

Ada kemungkinan mempunyai ciri genetik ini tanpa menghidap barah. Ini kerana barah tidak akan berkembang melainkan faktor persekitaran yang mencetuskannya.

Sifat, tabiat, dan diet

Umur adalah faktor risiko yang signifikan untuk barah usus. Kira-kira 91% orang yang mendapat diagnosis kanser kolorektal berusia lebih dari 50 tahun. Walau bagaimanapun, ia menjadi lebih biasa pada orang di bawah 50 tahun.

Kanser kolon lebih cenderung mempengaruhi orang dengan gaya hidup yang tidak aktif, mereka yang mengalami kegemukan, dan individu yang menggunakan tembakau.

Oleh kerana usus besar adalah bahagian sistem pencernaan, diet dan pemakanan memainkan peranan penting dalam perkembangannya.

Diet rendah serat boleh menyumbang. Juga, menurut satu tinjauan tahun 2019, orang yang menggunakan jumlah berikut yang berlebihan mempunyai risiko yang lebih tinggi:

  • lemak tepu
  • daging merah
  • alkohol
  • daging yang diproses

Keadaan yang mendasari

Seseorang mungkin mempunyai risiko peningkatan kanser usus jika mereka telah menjalani terapi radiasi untuk kanser lain.

Beberapa keadaan dan rawatan mempunyai kaitan dengan peningkatan risiko barah usus besar.

Ini termasuk:

  • diabetes
  • telah menjalani terapi radiasi untuk barah lain
  • penyakit radang usus, seperti kolitis ulseratif atau penyakit Crohn
  • acromegaly, yang merupakan gangguan hormon pertumbuhan

Prospek

ACS mengira kemungkinan kemungkinan hidup seseorang menggunakan kadar kelangsungan hidup 5 tahun.

Sekiranya barah tidak merebak di luar usus besar atau rektum, seseorang 90% kemungkinan akan bertahan selama 5 tahun di luar diagnosis sebagai orang yang tidak menghidap barah.

Sekiranya barah merebak ke tisu dan kelenjar getah bening yang berdekatan, kadar kelangsungan hidup 5 tahun menurun kepada 71%. Sekiranya merebak ke kawasan yang jauh di dalam badan, kadarnya akan menurun hingga 14%.

Pengesanan dan rawatan awal adalah kaedah yang paling berkesan untuk memperbaiki pandangan seseorang yang menghidap barah usus.

S:

Di mana barah usus besar paling kerap merebak?

J:

Pada barah usus besar tahap 4 (dan barah rektum), hati adalah tempat metastasis yang paling biasa. Sel barah kolorektal juga dapat merebak ke paru-paru, tulang, otak, atau saraf tunjang.

Christina Chun, MPH Jawapan mewakili pendapat pakar perubatan kami. Semua kandungan maklumat sepenuhnya dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat perubatan.
none:  alzheimer - demensia lupus penjagaan utama