Adakah meditasi adalah jawapan kepada penurunan kognitif?

Dalam sebuah kajian yang disokong oleh Dalai Lama, individu yang sering bertafakur diikuti selama lebih dari 7 tahun. Penulis menyimpulkan bahawa meditasi dapat meningkatkan kemampuan mental dan melindungi terhadap penurunan kognitif yang berkaitan dengan usia.

Bolehkah meditasi memperlambat penurunan kognitif yang berkaitan dengan usia yang tidak dapat dielakkan?

Seiring bertambahnya usia, keupayaan kognitif kita perlahan-lahan merosot. Kekurangan yang dihasilkan dapat mempengaruhi penaakulan, ingatan, dan kelajuan pemprosesan, antara lain.

Ia juga dapat mempengaruhi kemampuan kita untuk menumpukan perhatian dan fokus.

Oleh kerana orang-orang di Amerika Syarikat kini menjalani kehidupan yang lebih lama, para penyelidik berminat untuk mencari jalan untuk memastikan otak kita sentiasa sihat dan peka.

Untuk membantu kami mengekalkan fokus yang tajam, para saintis telah mencuba pelbagai kemungkinan intervensi - termasuk program latihan kognitif berasaskan komputer dan perubahan gaya hidup.

Meditasi dan perhatian kerana campur tangan juga menunjukkan janji. Sebagai contoh, meditasi dianggap meningkatkan kemampuan kebolehan kognitif, seperti kejelasan mental, kestabilan, dan kreativiti, sambil meningkatkan jangka masa seseorang dapat terus fokus.

Yang penting, meditasi mudah dipraktikkan di rumah, agak menjimatkan, dan tidak mungkin menyebabkan kesan sampingan.

Beberapa kajian telah menyelidiki intervensi yang penuh perhatian dan menyaksikan faedah tertentu, seperti pengurangan dalam mengembara minda. Namun, hanya sedikit yang menilai sama ada faedah meditasi dapat bertahan dalam jangka masa yang lebih lama.

Meditasi dalam jangka masa panjang

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, satu kajian yang sedang dijalankan telah berusaha untuk mengisi jurang ini dalam pemahaman kita. Para saintis dari University of California, Davis (UC Davis) Center for Mind and Brain telah mengikuti sekumpulan orang yang mengikuti kursus meditasi 7 tahun yang lalu.

Kajian mereka baru-baru ini diterbitkan di Jurnal Peningkatan Kognitif.

"Shamatha Project" dipimpin oleh Anthony Zanesco, seorang penyelidik pasca doktoral di University of Miami, FL, yang memulakan projek sebelum memulakan Ph.D. dalam psikologi di UC Davis.

Projek ini diikuti 60 meditator berpengalaman yang menghadiri dua retret meditasi yang diadakan di Shambhala Mountain Center di Red Feather Lakes, CO.

Para peserta dihadiri oleh seorang sarjana, guru, dan pengarang Buddha bernama B. Alan Wallace, dari Institut Pengajian Kesedaran Santa Barbara di California.

Semasa berundur, para peserta mengadakan dua sesi meditasi kumpulan setiap hari, dan, selama sisa hari mereka, mereka bertafakur selama rata-rata 6,75 jam tambahan.

Faedah bertafakur

Para hadirin dinilai sebelum, selama, dan sesudah berundur. Kemudian, mereka ditindaklanjuti pada 6 bulan, 18 bulan, dan tanda 7 tahun.

Menjelang akhir kajian, 40 subjek masih terlibat, semuanya melaporkan bahawa mereka terus menggunakan meditasi dalam beberapa bentuk selama rata-rata 1 jam sehari.

Sejurus selepas berundur, para peserta dibandingkan dengan kumpulan kawalan yang telah pergi ke Santa Barbara tetapi tidak mengikuti kursus ini. Para meditator menunjukkan peningkatan dalam kesejahteraan psikologi umum, kemampuan mereka untuk mengatasi tekanan, dan menjaga perhatian.

Tujuh tahun kemudian, peningkatan perhatian masih ada hingga tahap tertentu - terutamanya di kalangan ahli kumpulan yang lebih tua yang sering melakukan meditasi. Orang-orang ini tidak menunjukkan jangkaan penurunan yang berkaitan dengan usia dalam perhatian yang berterusan.

Para penulis menyimpulkan, "Penemuan ini memberikan bukti awal, namun provokatif, bahawa amalan meditasi yang berterusan mungkin dikaitkan dengan penurunan usia yang berkaitan dengan komponen perhatian yang diketahui sensitif terhadap penuaan."

"Kajian ini adalah yang pertama yang menawarkan bukti bahawa latihan meditasi intensif dan berterusan dikaitkan dengan peningkatan berterusan dalam penghambatan perhatian dan tindak balas yang berkekalan, dengan potensi untuk mengubah lintasan perubahan kognitif membujur sepanjang hidup seseorang."

Anthony Zanesco

Oleh kerana faedah berdasarkan meditasi muncul di dataran tinggi segera setelah berundur, Zanesco percaya bahawa ini mungkin memberi tahu kita tentang seberapa besar pengaruh meditasi. Mungkin siling dicapai dalam intervensi yang agak pendek ini.

Perhatian dan masalah yang berpotensi

Walaupun ini adalah kajian terbesar dan terpanjang seumpamanya, lebih banyak kerja perlu dilakukan. Terdapat sebilangan besar pemboleh ubah yang berpotensi untuk dipertimbangkan. Pada tahap ini, kita tidak dapat menyimpulkan secara pasti bahawa meditasi bertanggungjawab terhadap faedah yang mereka ukur.

Sebagai contoh, seseorang yang menghadiri retret meditasi dan terus bermeditasi cenderung mempunyai perbezaan gaya hidup yang lain, seperti diet yang lebih sihat. Mereka juga cenderung membaca tentang meditasi dan teks kesadaran yang berkaitan, yang dapat mempengaruhi kemampuan kognitif dan pandangan umum mengenai kehidupan.

Seperti yang penulis tulis dalam makalah studi mereka, “[C] ausation tidak dapat dikaitkan dengan moderasi penurunan yang berkaitan dengan penuaan dengan latihan meditasi yang berterusan dalam sampel kami. Oleh itu, sangat penting bahawa lebih banyak penyelidikan dilakukan sebelum menganjurkan latihan meditasi sebagai intervensi untuk penuaan kognitif. "

none:  osteoartritis pediatrik - kesihatan kanak-kanak kardiovaskular - kardiologi