Diet keto: Para saintis menemui kaitan dengan risiko diabetes

Dengan mencari pautan ke keadaan yang meningkatkan risiko diabetes jenis 2, penyelidikan baru mempersoalkan manfaat kesihatan diet ketogenik.

Adakah terdapat hubungan antara diabetes dan diet keto?

Diet ketogenik adalah diet rendah karbohidrat dan tinggi lemak yang terbukti dapat mengurangkan berat badan. Mereka mengubah metabolisme sehingga tenaga berasal dari lemak dan bukannya gula.

Ketika para penyelidik di Switzlerland memeriksa apa yang terjadi pada tikus pada tahap awal diet ketogenik, mereka mendapati bahawa haiwan menunjukkan kemampuan yang lebih rendah untuk mengatur gula darah dibandingkan dengan tikus yang serupa pada diet tinggi karbohidrat tinggi lemak.

Dalam makalah mengenai karya mereka yang kini diterbitkan di Jurnal Fisiologi, mereka perhatikan bahawa "walaupun binatang yang makan [keto diet] kelihatan sihat dalam keadaan berpuasa, mereka menunjukkan toleransi glukosa menurun pada tahap yang lebih besar daripada haiwan yang makan makanan tinggi lemak."

Sebabnya, mereka mendapati, bahawa hati tikus yang diberi makan diet keto tidak bertindak balas terhadap insulin. Keadaan ini, yang dikenali sebagai ketahanan insulin, meningkatkan risiko menghidap diabetes jenis 2.

"Diabetes adalah salah satu masalah kesihatan terbesar yang kita hadapi," kata penulis kajian Christian Wolfrum, yang bekerja di Institut Makanan, Pemakanan dan Kesihatan di ETH Zürich di Switzerland.

Rintangan insulin

Insulin adalah hormon yang membantu tubuh mengawal kadar gula darah, atau glukosa. Sekiranya gula darah tetap di atas normal untuk jangka waktu yang lama, ia menjadi keadaan yang disebut hiperglikemia yang boleh menyebabkan masalah kesihatan yang serius. Inilah ciri diabetes.

Pada diabetes jenis 1, hiperglikemia berkembang kerana pankreas tidak menghasilkan cukup insulin. Pada diabetes jenis 2, organ dan tisu kehilangan keupayaannya untuk bertindak balas terhadap insulin. Pankreas cuba mengimbangi dengan membuat lebih banyak insulin, tetapi akhirnya ini tidak mencukupi dan membawa kepada hiperglikemia.

Terdapat beberapa cara di mana insulin membantu mengawal kadar glukosa darah. Salah satunya adalah dengan memberi isyarat kepada hati untuk mengurangkan pengeluaran glukosa, dan yang lain adalah dengan membantu otot dan tisu menyerap glukosa dan mengubahnya menjadi tenaga.

Rintangan insulin adalah "gangguan metabolik kompleks" tanpa sebab tunggal yang jelas. Hati menjadi tahan insulin apabila gagal mengurangkan pengeluaran glukosa sebagai tindak balas terhadap insulin.

Sel juga boleh menjadi tahan insulin apabila mereka memerlukan peningkatan jumlah hormon untuk membantu mereka menggunakan glukosa.

Walau bagaimanapun, para penyelidik mendapati bahawa sebab utama penurunan toleransi glukosa pada tikus yang diberi makan keto adalah kerana ketahanan insulin di hati "daripada gangguan pembersihan glukosa dan pengambilan glukosa tisu."

Walaupun terdapat banyak penyelidikan mengenai penyebab ketahanan insulin dan diabetes jenis 2, mereka tidak dapat dipahami sepenuhnya.

Satu perkara yang para saintis tahu adalah bahawa bahan seperti lemak yang disebut lipid "jelas berkaitan dengan ketahanan insulin." Walaupun begitu, di sini, masih banyak pertanyaan, seperti, "Apakah kaitannya dengan lemak yang beredar atau penumpukan lemak di tisu?"

Diet ketogenik dan ketosis

Dengan mengurangkan pengambilan karbohidrat secara dramatik, diet keto mendorong keadaan metabolik yang dikenali sebagai ketosis. Dalam keadaan ini, sel-sel yang biasanya akan mendapatkan tenaganya dari glukosa beralih ke keton.

Kekurangan karbohidrat menjadikan tubuh memecah lemak menjadi asid lemak dan kemudian menjadi keton.

Makanan keto mungkin antara pendekatan "paling banyak dikaji" untuk menurunkan berat badan sejak kebelakangan ini.

Banyak penyelidikan sekarang menyokong idea bahawa diet keto mempunyai "asas fisiologi dan biokimia" yang baik dan dapat memberi manfaat yang besar kepada kesihatan kardiovaskular.

Ini adalah berita gembira bagi banyak doktor, yang merupakan salah satu cabaran terbesar yang mereka hadapi dalam amalan seharian mereka adalah merawat kegemukan.

Walau bagaimanapun, walaupun diet keto mempunyai rekod terbukti dalam mengatasi masalah kegemukan, beberapa masalah tetap ada. Sebilangan besar kemungkinan berkaitan dengan "kekurangan pengetahuan luas mengenai mekanisme fisiologi yang terlibat."

Mekanisme ketahanan insulin tidak jelas

Kajian baru ini membantu mengatasi beberapa jurang pengetahuan ini. Ini menunjukkan bahawa ketahanan insulin di hati dapat berkembang pada tahap awal diet keto. Ini sekarang perlu disahkan pada manusia.

Juga, mekanisme asas yang menyebabkan ketahanan insulin masih belum jelas, terutama berkaitan dengan diet yang berbeza. Perkara ini juga perlu diterokai lebih jauh, kata para penyelidik.

Satu lagi bidang yang memerlukan kajian lebih lanjut adalah kesan pada otak hasil sampingan pemecahan asid lemak. Teori penyelidik adalah bahawa produk sampingan asid lemak mungkin mempunyai peranan penting dalam otak.

"Walaupun diet ketogenik diketahui sihat, penemuan kami menunjukkan bahawa mungkin ada peningkatan risiko ketahanan insulin dengan jenis diet ini yang dapat menyebabkan diabetes jenis 2."

Christian Wolfrum

none:  jangkitan saluran kencing kesihatan kesihatan Awam