Osteoporosis: Mungkinkah selenium mengurangkan risiko?

Satu kajian baru-baru ini dari China mendapati hubungan antara pengambilan selenium dan risiko osteoporosis. Walaupun penulis tidak dapat menentukan sama ada kaitan itu bersifat kausal, mereka memerlukan penyelidikan lebih lanjut.

Satu kajian baru bertanya sama ada pengambilan selenium mungkin berkaitan dengan risiko osteoporosis.

Sepanjang hayat, tubuh secara berterusan memecah tulang, menyerapnya semula, dan menyusunnya semula. Pada osteoporosis, pembaharuan tulang tidak dapat mengikuti kadar pemecahan tulang.

Proses ini bermaksud bahawa, dari masa ke masa, tulang menjadi lemah dan lebih mudah patah tulang. Osteoporosis terutama mempengaruhi orang dewasa yang lebih tua, dan, di seluruh dunia, dianggarkan 200 juta orang menderita osteoporosis.

Keadaan ini mempengaruhi kira-kira 1 dari 3 wanita berusia lebih dari 50 tahun, sementara 1 dari 5 lelaki akan mengalami patah tulang yang berkaitan dengan osteoporosis sepanjang hayatnya.

Terdapat beberapa faktor risiko osteoporosis yang tidak dapat dielakkan oleh orang lain, seperti usia dan seks. Tetapi para pakar juga telah mengenal pasti beberapa faktor risiko yang dapat diubah, misalnya, merokok tembakau dan minum alkohol meningkatkan risikonya.

Para saintis juga percaya bahawa faktor diet mungkin memainkan peranan. Sehingga kini, kebanyakan kajian mengenai pemakanan dan osteoporosis telah tertumpu pada kalsium kerana peranan penting dalam kesihatan tulang.

Walau bagaimanapun, penulis kajian terbaru percaya bahawa mikronutrien lain boleh mempengaruhi risiko osteoporosis. Mereka memutuskan untuk fokus pada selenium. Para saintis menerbitkan hasilnya dalam jurnal itu Gangguan Muskuloskeletal BMC.

Apa itu selenium?

Selenium adalah mineral surih yang penting untuk kesihatan manusia. Ini berperan dalam banyak sistem tubuh dan terdapat dalam berbagai jenis makanan, termasuk ikan, kerang, daging merah, biji-bijian, telur, ayam, hati, dan bawang putih.

Walaupun beberapa kajian terdahulu telah melihat kesan selenium terhadap osteoporosis, bukti tersebut tidak dapat disimpulkan.

Untuk mengatasi jurang pengetahuan kami, penyelidik terkini mengambil data dari 6,267 peserta yang mengunjungi Pusat Pemeriksaan Kesihatan Hospital Xiangya, Central South University, China.

Jururawat berdaftar terlibat dengan semua peserta dan mengumpulkan maklumat mengenai gaya hidup dan demografi mereka. Semua peserta berumur 40 tahun atau lebih dan melengkapkan soal selidik frekuensi makanan terperinci.

Yang penting, para saintis juga memperhatikan parameter lain yang dapat mempengaruhi osteoporosis, seperti minum, status merokok, indeks jisim badan (BMI), dan tahap aktiviti fizikal.

Selenium dan osteoporosis

Secara keseluruhan, osteoporosis terdapat pada 9.6% peserta - 2.3% pada lelaki dan 19.7% pada wanita. Dengan menggunakan data soal selidik, para saintis membagi para peserta menjadi empat kumpulan, yang mana mereka mendapat peringkat selenium tertinggi hingga terendah.

Seperti yang mereka harapkan, individu dengan kadar selenium diet paling rendah mempunyai risiko terkena osteoporosis. Penulis memerhatikan hubungan tindak balas dos; dengan kata lain, pengambilan selenium mempunyai hubungan negatif dengan risiko osteoporosis - semakin banyak individu yang dimakan, semakin rendah risikonya.

Walaupun setelah mengawal faktor-faktor seperti usia, jantina, dan BMI, hubungan itu masih ketara; ia juga berlaku untuk lelaki dan wanita. Penulis membuat kesimpulan:

"Penemuan kajian kami dapat memberi petunjuk tentang patogenesis [osteoporosis], dan kajian masa depan mengenai pengambilan makanan, termasuk pengambilan selenium, mengenai risiko [osteoporosis] diperlukan."

Dalam makalah mereka, penulis membincangkan beberapa mekanisme di mana selenium dapat mempengaruhi risiko osteoporosis. Mereka menjelaskan bagaimana aktiviti molekul imun, seperti sitokin, mendorong perkembangan osteoporosis dan selenium dapat menghalang molekul ini.

Kedua, selenium merupakan sebahagian daripada enzim antioksidan yang bergantung pada selenium, yang membersihkan spesies oksigen reaktif dalam sel.

Spesies oksigen reaktif berlaku sebagai produk sampingan metabolisme oksigen dan memainkan peranan berguna dalam tubuh. Namun, jika mereka bertambah, ia menyebabkan tekanan oksidatif, yang boleh merosakkan sel. Oleh itu, tahap selenium yang lebih rendah dapat meningkatkan tekanan oksidatif.

Ini penting kerana, seperti yang dijelaskan oleh penulis, terdapat beberapa bukti bahawa tekanan oksidatif mungkin mempengaruhi perkembangan osteoporosis.

Batasan dan masa depan

Penulis percaya bahawa kajian ini adalah kajian pertama yang mengaitkan pengambilan selenium diet dengan osteoporosis secara langsung. Walaupun mereka menggunakan ukuran sampel yang cukup besar dan mencakup berbagai pemboleh ubah, masih ada batasan yang signifikan.

Sebagai contoh, sebarang kajian yang bergantung pada pengambilan makanan yang dilaporkan sendiri terbuka untuk kesilapan - ingatan manusia pastinya tidak sempurna.Penulis juga menjelaskan bahawa tahap selenium dalam makanan boleh berbeza-beza, dan kaedah penyediaan juga mempengaruhi berapa banyak selenium yang ada.

Juga, dalam kajian pemerhatian seperti ini, tidak mungkin untuk mengesahkan hubungan kausal antara selenium diet dan hasil penyakit; selalu ada kemungkinan faktor-faktor lain mempengaruhi hasilnya.

Apabila usia rata-rata populasi perlahan-lahan meningkat, osteoporosis menjadi semakin berleluasa. Memahami bagaimana kita dapat mengurangkan risiko sangat penting, dan lebih banyak kerja pasti akan diikuti.

none:  otot-distrofi - juga pengguguran crohns - ibd