Menguji pendengaran dengan melihat mata

Penyelidikan baru memperkenalkan ujian pendengaran inovatif yang dapat membantu orang yang tidak dapat bertindak balas, seperti bayi atau orang yang mengalami strok. Ujian baru bergantung pada pengukuran pelebaran murid seseorang.

Mengukur pelebaran murid seseorang mungkin menunjukkan sama ada mereka dapat mendengar atau tidak.

Kaedah tradisional untuk menguji pendengaran seseorang termasuk ujian garpu penalaan, pemeriksaan jarak pembesar suara, dan ujian ambang nada murni. Ujian ini melibatkan refleks, seperti mengangkat tangan atau menekan butang ketika mendengar bunyi tertentu. Dari ini, pakar dapat menentukan sejauh mana seseorang dapat mendengar nada dan tahap yang berbeza-beza.

Walau bagaimanapun, kaedah ini memerlukan tindak balas daripada orang yang menjalani ujian pendengaran. Tetapi bagaimana pakar dapat menilai pendengaran orang yang tidak dapat bertindak balas, seperti orang dewasa dengan strok, orang muda dengan masalah perkembangan, atau bayi?

Sekumpulan penyelidik yang diketuai oleh Avinash Singh Bala dari Institut Neurosains di University of Oregon di Eugene membuat kaedah alternatif untuk menguji pendengaran seseorang yang tidak memerlukan tindak balas langsung daripada mereka.

Bala dan rakan-rakannya bermula dari pemerhatian bahawa burung hantu gudang melebarkan anak murid mereka ketika mereka mendengar bunyi. Para penyelidik menemui ini dalam karya sebelumnya, yang mereka lakukan hampir dua dekad yang lalu.

Oleh itu, dalam kajian baru ini, pasukan membuat hipotesis bahawa perkara yang sama berlaku pada manusia.

Hasil eksperimen mereka muncul di Jurnal Persatuan Penyelidikan dalam Otolaringologi.

Mengukur ukuran murid untuk menguji pendengaran

Untuk menguji hipotesis mereka, para saintis menggunakan teknologi penjejakan mata untuk memeriksa murid 31 orang dewasa, dengan usia rata-rata 24 tahun, yang tidak mengalami gangguan pendengaran.

Para eksperimen menggunakan kamera video inframerah untuk memantau murid-murid peserta ketika mereka menjalani ujian pendengaran standard. Ujian tersebut melibatkan mereka menekan butang jika mereka mendengar bunyi pada frekuensi 1, 2, 4, dan 8 kilohertz (kHz), masing-masing.

Semasa ujian dijalankan, para peserta juga harus menatap skrin komputer.

Titik muncul di layar, diikuti oleh nada pada kelewatan rawak, yang menghalang para peserta untuk meramalkan kapan mereka akan mendengar suaranya.

"Dalam projek ini, kami mengacak masa berdenyut nada berkaitan dengan titik, yang juga membantu kami menghindari jangkaan nada dalam corak," jelas penulis bersama kajian Terry T. Takahashi, seorang profesor biologi dan ahli Institut Neurosains.

Ketika peserta melihat titik berubah menjadi tanda tanya di layar, mereka harus menunjukkan apakah mereka telah mendengar suaranya atau tidak.

Penyelidik mengesan ukuran murid peserta sekurang-kurangnya 1 saat sebelum bunyi dan 2 saat selepas itu. Para saintis mengecualikan pelebaran murid yang dapat terjadi sebagai hasil usaha kognitif yang menekan butang mengikut permintaan.

Pelebaran murid sebaik ujian standard

Pelebaran murid peserta sesuai dengan tindak balas butang tekan mereka. Secara khusus, murid-murid mula berdebar sekitar 0.25 saat setelah bunyi.

Fakta bahawa pelebaran murid begitu cepat membolehkan para penyelidik "melihat dan membuktikan sebab-akibat."

"Apa yang kami dapati ialah pelebaran murid sama sensitifnya dengan kaedah menekan butang," jelas Bala.

Dia melanjutkan: "Kami telah menyajikan analisis data awal di konferensi, dan ada banyak penolakan terhadap gagasan bahawa dengan menggunakan respons sukarela kita dapat memperoleh hasil sebaik data tekan butang."

"Kajian ini adalah bukti konsep bahawa ini mungkin," dia menyimpulkan.

"Kali pertama kami menguji respons murid subjek manusia adalah pada tahun 1999. Kami tahu ia dapat berfungsi, tetapi kami harus mengoptimumkan pendekatan untuk menangkap pengesanan bunyi yang paling tenang."

Takahashi mengulas mengenai relevansi dan kegunaan penemuan itu, dengan mengatakan, "Ujian pelebaran murid tidak begitu berguna pada orang dewasa yang dapat berkomunikasi dengan penguji."

"Utiliti kaedah ini adalah untuk menguji orang yang tidak dapat memberitahu kita sama ada mereka mendengar bunyi - misalnya bayi."

Terry T. Takahashi

none:  barah pankreas kemurungan selesema - selsema