Apa kaitan antara 'hobbits' dan manusia moden?

Adakah hobi manusia? Adakah mereka saudara kita yang jauh dari masa lalu, yang telah berubah menjadi pendek, atau mereka makhluk mitos yang tidak pernah ada? Penyelidikan baru menjelaskan misteri kuno ini, ketika para saintis menyelidiki hubungan genetik antara "hobbit" dan populasi manusia moden.

Penyelidikan baru menjelaskan hubungan antara spesies ‘homo’ dan manusia yang hidup sekarang.

Kira-kira 12 tahun yang lalu, saintis menemui spesies baru manusia "kecil" yang mereka panggil Homo floresiensis dan dijuluki "hobbit" kerana perawakannya yang pendek.

Nama Homo floresiensis berasal dari Indonesia Pulau Flores, dari mana kerangka fosil spesies itu digali pada tahun 2004.

Penyelidik percaya bahawa H. floresiensis berada di puncak evolusi mereka kira-kira 13,000 tahun yang lalu. Namun, pada masa ini kami tidak memahami hubungan mereka dengan manusia moden.

Walaupun begitu, teknik penjujukan DNA moden boleh menjadi alat berharga yang membolehkan kita menyelesaikan misteri kuno - dan moden.

Dalam usaha untuk memahami hubungan genetik antara makhluk kecil seperti hobbit dan manusia moden ini, pasukan penyelidik antarabangsa menganalisis susunan genetik H. floresiensis dan membandingkannya dengan kumpulan lain dengan perawakan pendek: populasi pygmy yang tinggal di Flores.

Richard E. Green, seorang profesor kejuruteraan biomolekul di University of California Santa Cruz, adalah pengarang kajian yang sesuai yang memperincikan penemuan tersebut.

Green dan rakan-rakannya menerbitkan makalah mereka di jurnal itu Sains.

Varian genetik tinggi dan diet dijumpai

Ahli antropologi budaya menamakan populasi kerdil dengan cara ini merujuk kepada Homer's Iliad, yang menggambarkan mitos "orang bertubuh pendek."

Green dan rakan-rakannya meneliti genom 32 orang pygmy ini untuk melihat apakah ada kaitan genetik dengan H. floresiensis.

Para penyelidik mengimbas set gen pygmies untuk mengetahui jejak DNA dari keturunan manusia bersama. Secara khusus, mereka melihat gen yang mungkin bertanggungjawab untuk ketinggian di Eropah.

Ini adalah pertama kalinya para saintis mendapat akses ke DNA dari H. floresiensis.

Pertama, dalam populasi pygmy, Green dan pasukan menemui sebilangan besar variasi gen yang bertanggungjawab untuk perawakan pendek. Penyelidik menerangkan maksudnya.

"Maksudnya," kata Green, "bahawa varian gen ini ada pada nenek moyang orang Eropah dan pygmies Flores yang sama. Mereka menjadi pendek dengan pemilihan berdasarkan variasi berdiri ini yang sudah ada dalam populasi, jadi ada sedikit keperluan gen dari hominin kuno untuk menjelaskan perawakannya yang kecil. "

Kedua, analisis tersebut menemui bukti genetik tentang perubahan diet orang yang menderita pygmy pada suatu ketika dalam sejarah - iaitu, para penyelidik menemui varian genetik yang menyandarkan sejenis enzim yang disebut enzim asam lemak desaturase.

Enzim ini adalah kunci untuk metabolisme asid lemak. Menemui varian genetik ini, Green menjelaskan, "menunjukkan bahawa sesuatu di masa lalu menyebabkan diet [pygmies] berubah secara mendadak, dan mereka disesuaikan dengan pemilihan semula jadi yang menyukai varian gen-gen tertentu."

Hobi dan orang moden: Tidak ada pautan yang dijumpai

Yang paling penting, analisis tidak menemui gen yang mungkin diwarisi dari H. floresiensis penduduk.

"Sekiranya ada peluang untuk mengetahui hobbit secara genetik dari genom manusia yang masih ada, ini akan terjadi. Tetapi kita tidak melihatnya. Tidak ada petunjuk aliran gen dari hobbit ke orang yang hidup sekarang. "

Richard E. Green

Peter Visscher, dari University of Queensland di Brisbane, Australia, mengatakan bahawa kajian yang dikarangnya membantu menjawab soalan penting mengenai penyesuaian manusia.

"Sama seperti penternakan berlaku melalui perubahan kecil dalam frekuensi gen di banyak lokasi, penyesuaian manusia berfungsi dengan memanfaatkan kumpulan variasi poligenik yang tersedia untuk dipilih," kata penyelidik.

Adalah menarik bahawa kedua-duanya H. floresiensis dan populasi pygmy berkembang dengan ketinggian yang menurun, tetapi jumlahnya tidak banyak. Jadi, asal usul hobbit yang disebut terus menjadi misteri.

none:  gout cjd - vcjd - penyakit gila-lembu barah - onkologi