Usaha menurunkan berat badan anda menular

Sebilangan besar dari kita mengambil langkah-langkah untuk menurunkan berat badan tambahan kerana kita ingin menjalani kehidupan yang lebih sihat atau memakai pakaian kegemaran kita lagi. Tetapi adakah usaha kita sebenarnya dapat memberi manfaat kesihatan kepada orang yang kita sayangi juga?

Pilihan diet dan gaya hidup sihat anda dapat mengubah kehidupan pasangan anda menjadi lebih baik, menurut kajian baru.

Akhirnya mendaftar dalam program penurunan berat badan atau mengamalkan diet yang lebih seimbang adalah sesuatu yang mungkin ingin kita lakukan bukan hanya untuk kepentingan diri sendiri, tetapi untuk kepentingan rakan kongsi juga.

Dan tidak, itu bukan hanya kerana orang penting anda akan menikmati bersama pasangan yang lebih sihat.

Ternyata kita mungkin berpengaruh semula jadi - sekurang-kurangnya ketika berhubungan dengan orang yang kita bagikan hidup kita - sehingga ketika kita membuat pilihan yang lebih sihat, pasangan kita mungkin akan merasa terdorong untuk mengikuti jejak kita.

Itulah yang diamati oleh Prof Amy Gorin dan rakan-rakannya - dari University of Connecticut di Mansfield berikutan kajian yang mereka buat baru-baru ini terhadap beberapa pasangan di mana salah satu pasangannya melakukan inisiatif penurunan berat badan.

"Apabila seseorang mengubah tingkah laku mereka, orang-orang di sekitar mereka berubah," kata Prof Gorin, menjadikan kecenderungan ini sebagai "kesan riak."

Dia menambah, "Sama ada pesakit bekerja dengan penyedia penjagaan kesihatan mereka, bergabung dengan pendekatan gaya hidup berbasis masyarakat seperti Weight Watchers, atau berusaha menurunkan berat badan sendiri, tingkah laku sihat baru mereka dapat memberi manfaat kepada orang lain dalam hidup mereka."

Penemuan Prof Gorin dan pasukan baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Obesiti. Mereka adalah percubaan terkawal rawak pertama untuk menyiasat pengaruh bersama pasangan terhadap penurunan berat badan.

Satu pilihan menyebabkan ‘kesan riak’

Para penyelidik mengikuti 130 pasangan - ditakrifkan sebagai pasangan hidup bersama - selama 6 bulan, di mana satu orang dalam setiap hubungan mengikuti rejim penurunan berat badan. Pasangan dinilai secara terperinci dua kali dalam tempoh tersebut: sekali pada 3 bulan dan sekali pada 6 bulan.

Prof Gorin dan rakannya membahagikan pasangan itu kepada dua kumpulan. Dalam kumpulan pertama, satu pasangan dalam setiap pasangan menyertai program penurunan berat badan yang teratur, dengan akses ke kaunseling yang disasarkan dan alat dalam talian yang berdedikasi.

Yang lain, satu pasangan di setiap pasangan diberi selebaran yang memberikan nasihat tentang diet yang sihat, senaman, dan beberapa strategi untuk pengurusan berat badan, seperti menghindari makanan kaya kalori dan makan porsi yang lebih kecil. "Kumpulan bimbingan diri" ini tidak mendapat bimbingan lebih lanjut.

Telah diketahui bahawa rakan kongsi yang tidak langsung berpartisipasi dalam program penurunan berat badan atau memberikan bantuan pengurusan berat badan juga telah menurunkan berat badan, bersama dengan yang lain.

Kecenderungan ini diperhatikan secara konsisten, pada waktu daftar masuk 3 bulan dan 6 bulan. Juga, Prof Gorin dan pasukan menyatakan bahawa pasangan cenderung menurunkan berat badan pada kadar yang hampir sama, dan jika seseorang berjuang dalam perjalanan penurunan berat badan mereka, begitu juga yang lain.

Hasil kajian ini - yang dibiayai oleh Weight Watchers International, inisiatif pengurusan berat badan yang popular - oleh itu menunjukkan bahawa ada lebih banyak pilihan untuk menurunkan berat badan peribadi kita daripada sekadar keinginan untuk tinggal dalam badan yang lebih sihat.

Prof Gorin berharap bahawa pengetahuan ini akan mendorong program penurunan berat badan nasional dan penyedia perkhidmatan kesihatan untuk mengambil kira "kesan riak" yang dibuat oleh inisiatif seseorang.

“Bagaimana kita mengubah kebiasaan makan dan bersenam dapat mempengaruhi orang lain dengan cara positif dan negatif. Dari sudut positifnya, pasangan suami isteri mungkin meniru tingkah laku pasangan mereka dan menyertainya dalam mengira kalori, lebih kerap menimbang diri, dan makan makanan rendah lemak. "

Prof Amy Gorin

Namun, masih belum jelas, jika inisiatif penurunan berat badan seseorang dapat memberi kesan yang lebih besar, mempengaruhi anggota rumah tangga lain seperti anak-anak, adik-beradik, atau orang tua. Prof Gorin dan pasukannya bertujuan untuk mengatasi jurang itu dalam kajian yang akan datang.

none:  prostat - barah prostat alahan makanan aritmia