Lebihan gambar media sosial boleh meningkatkan narsisme

Satu kajian baru-baru ini menunjukkan bahawa peningkatan sifat narsisistik mungkin merupakan hasil yang tidak diinginkan untuk berkongsi gambar, termasuk gambar selfie, "berlebihan" di media sosial.

Satu kajian baru menunjukkan potensi risiko menyiarkan gambar.

Penemuan, yang muncul di Jurnal Psikologi Terbuka, menunjukkan bahawa peserta yang menyiarkan sejumlah besar foto dan selfie di media sosial mengembangkan 25% peningkatan sifat narsis dalam tempoh kajian selama 4 bulan.

Peningkatan sifat ini mendorong beberapa peserta melepasi potongan diagnostik untuk gangguan keperibadian narsis.

Media sosial membolehkan kita berkongsi peristiwa hidup dan renungan harian dengan rakan, keluarga, dan rakan sekerja. Ini memudahkan perhubungan dengan orang di seluruh dunia, dan orang yang menggunakan platform secara strategik dapat mengembangkan ikutan dalam talian.

Walau bagaimanapun, menyiarkan terlalu banyak gambar, termasuk gambar selfie, mungkin mempunyai kekurangan.

Media sosial dan narsisisme

Penyelidik dari Swansea University di United Kingdom dan Milan University di Itali bekerja dengan 74 peserta, yang berumur antara 18–34, selama 4 bulan.

Enam puluh peratus peserta menggunakan Facebook, 25 peratus menggunakan Instagram, dan 13 persen masing-masing menggunakan Twitter dan Snapchat.

Rata-rata, para peserta menggunakan media sosial selama sekitar 3 jam sehari, tidak termasuk penggunaan untuk bekerja, tetapi beberapa peserta melaporkan penggunaan peribadi hingga 8 jam sehari.

Secara keseluruhan, mereka yang memposting gambar dalam jumlah yang dianggap oleh para penyelidik sebagai "berlebihan" menunjukkan peningkatan 25% dalam sifat narsisis sepanjang tempoh kajian.

Menariknya, peserta yang menyiarkan perkataan dan bukannya gambar tidak menunjukkan peningkatan ini.

Gangguan keperibadian narsis

Gangguan keperibadian yang berbeza ini merangkumi banyak sifat.

Menurut Persatuan Psikiatri Amerika, terdapat 10 jenis gangguan keperibadian, dan masing-masing mempengaruhi sekurang-kurangnya dua faktor berikut:

  • bagaimana seseorang berfikir tentang diri mereka dan orang lain
  • bagaimana seseorang bertindak balas secara emosi
  • bagaimana seseorang berhubungan dengan orang lain
  • bagaimana mereka mengawal tingkah laku mereka sendiri

Gangguan keperibadian narsistik berlaku apabila seseorang mempunyai keperluan untuk dikagumi oleh orang lain, dan pada masa yang sama tidak mempunyai rasa empati.

Ramai orang dengan gangguan ini mengalami kepentingan diri dan hak, yang boleh mengakibatkan mereka mengambil kesempatan.

Untuk mendapatkan diagnosis, seseorang mesti menunjukkan gangguan berterusan, seperti melakukan percubaan berlebihan untuk menarik perhatian atau mengalami masalah dengan penetapan tujuan atau hubungan interpersonal.

Walau bagaimanapun, sebilangan individu mengalami sifat narsisistik tanpa kesan seperti ini.

Bagaimana media sosial dapat memacu narsisme

Media sosial memberi tumpuan kepada pengguna individu. Apabila jumlah suka atau tontonan meningkat, pengguna dapat merasa lebih "dilihat", yang dapat meningkatkan harga diri. Ini juga boleh menyebabkan pencarian perhatian lebih jauh.

Hubungan antara penggunaan media sosial dan narsisme telah menjadi tumpuan penyelidikan dalam beberapa tahun terakhir, kerana penggunaan telefon bimbit telah meningkat, dan kemungkinan akan terus menjadi topik kajian.

Kemudahan mengepos foto dalam beberapa saat, tidak kira di mana seseorang berada atau apa yang mereka lakukan, dapat mengakibatkan pembagian berlebihan. Ini dapat memberi makan ego dengan cara yang berpotensi bermasalah, seperti yang ditunjukkan oleh penemuan baru-baru ini.

"Bahwa penggunaan media sosial yang dominan bagi para peserta adalah visual, terutama melalui Facebook, menunjukkan pertumbuhan masalah keperibadian ini dapat dilihat semakin sering, kecuali kita menyedari bahaya dalam bentuk komunikasi ini."

Prof Phil Reed, pengarang utama

Walaupun penyelidikan lebih lanjut diperlukan, hasil terbaru dapat memberikan pandangan bagi mereka yang prihatin mengenai kesan media sosial.

none:  disleksia intoleransi makanan melanoma - barah kulit