Campuran nutrien yang dapat meningkatkan tahap tenaga wanita

Beberapa pakar mengatakan bahawa wanita muda lebih cenderung daripada lelaki terhadap kekurangan nutrisi, yang dapat mempengaruhi tahap tenaga mereka dan mencegah mereka memenuhi potensi atletik mereka. Satu kajian mendakwa telah menemui campuran suplemen yang tepat untuk mengatasi masalah tersebut.

Makanan tambahan yang baru dapat membantu wanita berlari lebih cepat - mungkinkah itu penggalak tenaga yang kita nantikan?

Banyak kajian akhir-akhir ini dikhaskan untuk menunjukkan bagaimana mengubah tabiat pemakanan kita dan melakukan senaman aerobik secara berkala - seperti berlari atau berbasikal - dapat meningkatkan kesihatan fizikal dan mental kita.

Namun, beberapa pakar pemakanan mengatakan bahawa, walaupun terdapat usaha untuk menjalani gaya hidup yang lebih sihat, metabolisme tenaga wanita, khususnya - kemampuan mereka untuk menghasilkan tenaga daripada nutrien yang mereka makan - mungkin terganggu, dan bukan kesalahan mereka sendiri.

Robert DiSilvestro - pakar pemakanan dan penyelidik di Ohio State University di Columbus, OH - bekerjasama dengan penyelidik lain, mungkin telah menunjukkan "goncangan" tambahan mineral dan nutrien penting yang dapat memberi wanita peningkatan tenaga harian yang mereka perlukan.

"Kami tahu bahawa wanita muda, khususnya, sering kali mempunyai kekurangan mikro dalam nutrien dan nutrien tersebut berperanan dalam bagaimana sel berfungsi semasa latihan. Mereka cenderung makan lebih sedikit daging daripada lelaki, dan haid juga memainkan peranan penting dalam kehilangan mineral. "

Robert DiSilvestro

Resipi kejayaan yang diuji oleh penyelidik terdiri daripada tiga mineral - besi, zink, dan tembaga - dan dua nutrien penting - karnitin dan fosfatidilserin - yang, menurut mereka, wanita cenderung tidak cukup menyerap.

Hasilnya diterbitkan di Jurnal Persatuan Pemakanan Sukan Antarabangsa.

Campuran yang menjadikan kita pelari lebih pantas

DiSilvestro dan pasukan melakukan dua eksperimen berturut-turut, masing-masing selama 1 bulan. Prestasi atletik peserta, dalam setiap kes, diukur sekali pada permulaan, dan sekali pada akhir tempoh kajian.

Untuk percubaan pertama, para penyelidik merekrut 28 peserta wanita berusia antara 18 dan 30 tahun; separuh daripadanya ditugaskan untuk mengambil makanan tambahan, sementara separuh lagi diberi plasebo dan bertindak sebagai kumpulan kawalan.

Wanita yang diberi makanan tambahan itu akan mengambilnya dengan mencampurkannya dua kali sehari ke dalam minuman pilihan mereka. "Saya memutuskan untuk memulai dengan mineral yang biasanya rendah - atau dianggap rendah dalam banyak diet - dan membawa beberapa pemain sokongan," jelas DiSilvestro.

"Kedua nutrien ini [karnitin dan fosfatidilserin], yang diperlukan untuk fungsi sel, dibuat oleh tubuh kita tetapi juga berasal dari makanan yang kita makan," katanya.

Sebagai sebahagian daripada eksperimen, para wanita diminta untuk melakukan berbagai aktiviti aerobik: pertama larian sejauh 3 batu, kemudian berbasikal pegun selama 25 minit, dan, akhirnya, ujian yang melibatkan melangkah dan turun dari bangku simpanan.

Walaupun semua wanita itu adalah atlet amatur dan kerap berlari, mereka biasanya tidak melakukan dua latihan lain yang mereka diminta untuk melakukan kajian ini.

Para penyelidik menjelaskan bahawa keperluan ini ditambahkan dengan sengaja, untuk memahami sama ada faedah tenaga yang berpotensi berasal dari makanan tambahan akan meluas ke aktiviti fizikal yang lebih luas, di luar hanya berjalan.

Berikutan percubaan pertama ini, DiSilvestro dan pasukan mendapati bahawa 14 wanita yang meminum "goncang" yang dibungkus dengan nutrien berlari jauh lebih cepat daripada sebelumnya, dan juga dibandingkan dengan rakan mereka dalam kumpulan kawalan. Mereka menempuh jarak sejauh 3 batu dalam jarak 25.6 minit secara purata, berbanding dengan prestasi mereka sebelumnya yang rata-rata 26.5 minit.

Prestasi mereka juga meningkat dalam dua jenis latihan yang lain. Dalam masa 25 minit dengan basikal pegun, pengambilan makanan tambahan meningkatkan jarak yang dikira dari purata 6 batu - diukur pada awal eksperimen - hingga 6.5 batu per purata.

Mereka juga meningkatkan jumlah langkah dalam ujian langkah menjadi sekitar 44 dari sekitar 40 langkah dalam 90 saat.

Dos adalah penting

Dalam percubaan susulan, para penyelidik berminat untuk melihat apakah mereka dapat menghasilkan semula kesan ini dengan versi makanan tambahan mereka yang sedikit diubah suai, yang mengandungi dosis karnitin yang lebih rendah.

Kali ini, para penyelidik merekrut sekumpulan wanita baru - 36 keseluruhan - yang berpecah dengan cara yang sama dan diminta untuk terlibat dalam latihan yang sama. Juga, suplemen pemakanan diberikan dalam bentuk kapsul pada kesempatan ini.

Dalam eksperimen ini, para penyelidik mencatatkan penurunan purata 41 saat dalam masa berjalan.

Perbezaan ini sangat menarik bagi DiSilvestro, yang bertujuan untuk akhirnya menghasilkan suplemen yang boleh dipercayai yang dapat membantu wanita untuk memperbaiki kekurangan pemakanan mereka dan dengan itu meningkatkan prestasi sukan mereka.

Para penyelidik menyatakan bahawa dos setiap nutrien yang digunakan dalam semua versi suplemen berada jauh di bawah tahap berbahaya, yang mampu menyebabkan kesan sampingan yang tidak diingini. Mereka juga menambah bahawa memang tidak ada kesan sampingan yang diperhatikan pada tahap mana pun.

DiSilvestro mendakwa bahawa lelaki biasanya tidak mengalami kekurangan pemakanan yang sama yang dicatat pada wanita, tetapi dia mengatakan bahawa kajian masa depan mungkin menumpukan pada menguji manfaat suplemen seperti itu untuk lelaki vegetarian, atau sebagai penggalak tenaga untuk pelari jarak jauh .

none:  ubat-ubatan psikologi - psikiatri alat perubatan - diagnostik