Ubat baru dapat menghilangkan barah pankreas dari pertahanannya

Adenokarsinoma saluran pankreas, sejenis barah yang biasa dan agresif, sering mengalami ketahanan terhadap rawatan seperti kemoterapi. Walau bagaimanapun, ubat baru yang diuji pada tikus mungkin dapat menghilangkan pertahanan barah.

Para saintis telah berkembang dan berharap dapat meningkatkan ubat yang menyekat daya tahan kanser pankreas terhadap kemoterapi.

Menurut National Cancer Institute (NCI), pada tahun 2018, akan terdapat sekitar 55.440 kes barah pankreas baru dan kira-kira 44.330 kematian yang berkaitan dengan jenis barah ini di Amerika Syarikat.

Adenokarsinoma saluran pankreas menyumbang kira-kira 90 peratus kes barah pankreas, menurut pakar.

Ini adalah penyebab keempat kematian akibat barah di seluruh dunia.

Walau bagaimanapun, adenokarsinoma duktus pankreas sangat tahan terhadap kemoterapi, yang menjadikan kadar kelangsungan hidup kanser ini sangat rendah. Kadar kelangsungan hidup selama 5 tahun, seperti yang dilaporkan oleh NCI, hanya 8.5 peratus.

Ia juga berkembang pesat dan sangat agresif, kerana interaksinya dengan sejenis sel penyimpanan lemak yang dikenali sebagai sel stellate akhirnya memungkinkan barah untuk berkembang dan merebak ke bahagian lain badan.

Oleh itu, para saintis sentiasa berusaha untuk mencari strategi yang lebih baik untuk memusnahkan tumor adenokarsinoma saluran pankreas dan meningkatkan prognosis.

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, para saintis di Pusat Perubatan Cedars-Sinai di Los Angeles, CA, telah mengembangkan ubat untuk menyekat daya tahan adenokarsinoma saluran pankreas terhadap terapi, sehingga memungkinkan rawatan barah untuk memusnahkan tumor dengan berkesan.

Baru-baru ini, mereka melaporkan dalam makalah kajian yang kini diterbitkan dalam jurnal Gastroenterologi, mereka menunjukkan bahawa ubat baru ini berkesan dalam model kanser pankreas tikus.

Di masa depan, mereka bertujuan untuk melihat apakah ia selamat dan sama berkesannya pada manusia.

Kelangsungan hidup meningkat sebanyak 50 peratus pada tikus

Dalam tempoh 4 tahun, para penyelidik - yang diketuai oleh Dr. Mouad Edderkaoui - berusaha dengan tekun untuk berusaha mensintesis sebatian yang dapat menghentikan aktiviti sel barah pankreas. Dengan cara ini, mereka mengembangkan ubat baru yang mereka namakan Metavert.

Metavert, mereka dapati, dapat menghalang daya tahan sel adenokarsinoma saluran duktus pankreas terhadap kemoterapi. Selain itu, ia meningkatkan kesan radioterapi yang digunakan dalam kombinasi dengan dua ubat kemoterapi biasa: paclitaxel dan gemcitabine.

Tambahan pula, ketika para penyelidik menggunakannya dalam model kanser pankreas tikus, Metavert meningkatkan kadar kelangsungan hidup tikus sekitar 50 peratus.

"Saya telah melihat pesakit yang bertindak balas terhadap terapi untuk sementara waktu, dan kemudian penyakit itu hilang kerana barah menjadi cerdas - ia menyekat kemoterapi daripada berfungsi," kata penulis kajian kanan Dr. Stephen Pandol. "Metavert mensasarkan tindakan itu," jelasnya.

Sekarang ini, para penyelidik sedang berusaha meningkatkan lagi ubat yang baru dikembangkan dengan tujuan untuk akhirnya mengujinya pada manusia.

"[Penyelidikan semasa] adalah langkah menarik untuk meningkatkan kadar kelangsungan hidup pada pesakit barah pankreas," kata Dr Edderkaoui.

"Sekiranya hasilnya disahkan pada manusia, kita mungkin mempunyai ubat yang berpotensi untuk memperpanjang usia pesakit dengan adenokarsinoma saluran pankreas […], yang sangat sukar untuk dirawat."

Dr. Mouad Edderkaoui

none:  penyakit jantung pernafasan kesihatan wanita - ginekologi