Rasa ingin tahu sejarah perubatan: Trepanation

Bedah saraf seperti yang kita ketahui hari ini baru mula berkembang pada akhir abad ke-19. Namun, campur tangan yang memerlukan pengeboran lubang di tengkorak, yang sekarang dikenal sebagai "trepanation," jauh lebih tua. Bilakah manusia pertama kali melakukan prosedur ini, dan mengapa?

Mengapa nenek moyang kita melubangi tengkorak?
Kredit gambar: Koleksi Wellcome

Istilah "trepanation" berasal dari kata Yunani kuno "trypanon," yang bermaksud "borer" atau "auger" (gerudi).

Walaupun terdapat beberapa perbezaan yang halus dalam bagaimana orang melakukan trepanasi sepanjang zaman dan di berbagai belahan dunia, asas-asasnya tetap tidak berubah.

Prosedur ini - juga dikenal sebagai "trepanning" atau "trephination" - memerlukan pengeboran lubang ke tengkorak menggunakan instrumen tajam.

Pada masa ini, doktor kadang-kadang akan melakukan kraniotomi - prosedur di mana mereka mengeluarkan sebahagian tengkorak untuk membenarkan masuk ke otak - untuk melakukan pembedahan otak.

Walau bagaimanapun, tidak seperti trepanasi - yang membuat lubang kekal di tengkorak - kaedah moden memerlukan penggantian segmen tulang yang dibuang oleh pakar bedah.

Penting juga untuk diperhatikan bahawa pakar bedah hanya akan melakukan kraniotomi dengan alasan yang luar biasa, seperti membuang tumor otak atau merawat aneurisma.

Mengapa nenek moyang kita merasa perlu menembus tengkorak, dan kapan trepanasi bermula? Penyelidik telah menyiasat persoalan ini selama bertahun-tahun, dan dalam ciri ini, kami menerangkan apa yang mereka dapati.

Asal-usul awal trepanation

Tengkorak tertua yang dijumpai menunjukkan bukti trepanasi sejak zaman Mesolitik - sekitar 6000 SM. Mereka muncul di Afrika Utara, Ukraine, dan Portugal.

Trepanasi nampaknya bermula pada Zaman Batu.
Kredit gambar: Koleksi Wellcome

Menurut Éric Crubézy - dari universiti Paul-Sabatie di Toulouse, Perancis - dan rakan-rakannya, "Contoh-contoh tertua trephination (Mesolithic) berukuran kecil, [dan] mereka muncul dalam populasi pengumpul-pengumpul yang jauh dari satu sama lain pada waktunya dan di angkasa. "

Contoh lain dari trepanasi kuno - di mana tengkorak nampaknya mempunyai tanda teknik trepanasi yang kurang asas - berasal dari zaman Neolitik, dari lokasi seperti Republik Ceko, Perancis, dan beberapa wilayah di Amerika Selatan.

Walau bagaimanapun, trepanation tidak mati dengan leluhur Zaman Batu kita. Ia terus berkembang ke zaman moden.

Kedua-dua Rom kuno dan Yunani kuno mempraktikkan trepanation dalam beberapa bentuk. Hal ini mendapat perhatian dari Hippocrates (sekitar 460 SM - 370 SM) dan Galen (sekitar 130 AD 210-24 M), kedua-dua nenek moyang perubatan moden.

Ada juga bukti yang menunjukkan bahawa trepanasi terus terjadi di bahagian Eropah abad pertengahan, seperti Sepanyol. Namun, menurut penulis kajian kes tahun 2011, "trepanasi pembedahan abad pertengahan jauh lebih jarang berlaku dan hanya beberapa kes yang diketahui di seluruh Eropah."

Walau bagaimanapun, di Amerika Selatan dan Peru, prosedur ini nampaknya mencapai populariti dan ketepatan yang tinggi antara abad ke-14 dan ke-16 M.

Mengapa nenek moyang kita melakukannya?

Ketika datang ke motivasi di sebalik amalan kuno trepanation, ada lebih banyak pertanyaan daripada jawapan - terutama kerana populasi yang berbeza mengambil langkah ekstrem ini dengan alasan yang berbeza.

Tujuan trepanasi awal masih belum jelas.
Kredit gambar: Koleksi Wellcome

Fernando Ramires Rozzi dan Alain Froment menyatakan bahawa pada zaman Neolitik, orang mungkin telah melakukannya kerana alasan perubatan.

Kedua-duanya berpendapat bahawa nenek moyang awal kita mungkin telah mempraktikkan kemahiran mereka pada tengkorak binatang, dengan menyebut contoh tengkorak babi hutan dan tengkorak lembu yang mempunyai tanda trepanasi.

Mengambil contoh tengkorak sapi kuno, Rozzi dan Froment malah mempertimbangkan kemungkinan terjadinya trepanasi ketika haiwan itu masih hidup - sebagai campur tangan doktor haiwan.

"[I] pembedahan kranial yang diperhatikan pada sapi dilakukan untuk menyelamatkan haiwan itu, Champ-Durant [di mana ahli arkeologi menemui tengkorak] memberikan bukti awal mengenai amalan pembedahan veterinar," tulis para penyelidik.

"Sebagai alternatif," mereka menambahkan, "jika trepanasi digunakan untuk mempraktikkan teknik, sapi dari Champ-Durand akan memberikan bukti awal percobaan pembedahan pada binatang, yang menunjukkan bahawa praktik ini sudah ada pada tahun 4000 SM."

Sebab perubatan atau kerohanian?

The Hippocratic Corpus - koleksi rujukan teks perubatan Yunani kuno yang berkaitan dengan ajaran Hippocrates - juga menyebut alasan terapi untuk trepanations.

Salah satu teksnya, Tempat di Man, mengesyorkan trepanation untuk pencegahan komplikasi yang berkaitan dengan patah tulang tengkorak:

“Kes patah tulang tengkorak: […] jika [tengkorak] patah dan ada patah tulang, itu berbahaya. Anda harus menggunakan beg ini untuk mengelakkan nanah mengalir melalui patah tulang dan menjangkiti selaput; kerana, di tempat yang sempit ini boleh masuk tetapi tidak keluar, itu menyebabkan kesusahan dan kegilaan. "

Namun, di Eropah abad pertengahan, alasan untuk melakukan trepanasi nampaknya jauh berbeza, bergantung pada budaya yang dilakukan.

Sebagai contoh, penduduk Hungary melakukan trepanation ritual setelah kematian, tetapi masih belum jelas mengapa kumpulan Eropah yang lain melakukan trepanation ketika orang itu masih hidup.

Menurut penulis kajian kes 2011, trepanation mungkin bertujuan untuk menangani aduan mulai dari kecederaan fizikal hingga masalah kesihatan mental dan epilepsi. Sebagai kesimpulan mereka, para penyelidik menulis bahawa "ini adalah persoalan besar mengenai trepanation."

"Praktiknya," mereka menambahkan, "dapat dikaitkan dengan banyak alasan." Sebagai contoh:

  • "Alasan sihir / agama seperti untuk membebaskan orang dari daemon yang boleh menyeksa mereka"
  • "Inisiasi sebagai cara memberi hak untuk dewasa atau mengubah seseorang menjadi pejuang"
  • "Sebab terapi untuk merawat tumor, sawan, epilepsi, migrain, kehilangan kesedaran, dan perubahan tingkah laku"
  • "Rawatan trauma seperti patah tulang tengkorak"

Namun, mengenai populasi Inca di Peru, penyelidikan baru-baru ini telah menemui lebih banyak petunjuk. Ini sebahagiannya berkat kekayaan tengkorak yang menunjukkan bukti keberhasilan penembakan.

Dalam temu bual untuk National Geographic, antropologi John Verano - pengarang Lubang di Kepala: Seni dan Arkeologi Trepanasi - menunjukkan bahawa orang Inca kemungkinan terjadi secara tidak sengaja tetapi mendapati bahawa ia boleh menjadi intervensi perubatan yang berguna.

"[Trepanation] mungkin bermula sebagai perkara yang sangat sederhana [untuk orang Inca] - membersihkan kulit kepala setelah pukulan ke kepala dan melakukan beberapa perkara sederhana seperti memilih potongan tulang yang patah, yang akan mati," kata Verano.

“Mereka mengetahui sejak awal bahawa ini adalah rawatan yang dapat menyelamatkan nyawa. Kami memiliki bukti yang luar biasa bahawa trepanasi tidak dilakukan untuk meningkatkan kesadaran atau sebagai kegiatan ritual semata-mata tetapi dikaitkan dengan pesakit dengan kecederaan kepala yang parah, [terutama] patah tulang tengkorak, ”katanya.

Trepanasi pada zaman moden

Trepanasi sebenarnya terus berkembang melalui zaman moden. Ini sebahagiannya mengapa sesetengah orang berpendapat bahawa ini adalah pendahulu pembedahan saraf.

Doktor kini memberi amaran bahawa prosedur itu berbahaya.
Kredit gambar: Koleksi Wellcome

Sejarawan perubatan menyebut abad ke-18 sebagai "abad trepan." Ini kerana pada masa itu, pakar bedah Eropah sangat tertarik dengan kemungkinan penggunaan amalan ini.

Diduga, trepanation abad ke-18 pertama kali berbentuk rawatan veterinar; doktor haiwan akan melakukannya pada haiwan peliharaan untuk merawat pelbagai jangkitan atau menghilangkan tumor.

Sepanjang abad ini, doktor menggunakan trepanation untuk merawat gegar otak dan radang otak. Akan tetapi, pada akhir tahun 1700-an, pendapat dalam komuniti perubatan dibahagi sama ada prosedur ini berguna atau berbahaya.

Pada abad ke-19, trepanation meningkat dan jatuh dari bantuan perubatan, walaupun trepanations sangat popular semasa tempoh Perang Saudara Amerika (1861-1865). Pada masa ini, doktor mengesyorkan mereka membersihkan dan merawat luka di kepala.

Akhirnya, trepanasi memberi jalan kepada prosedur kraniotomi yang canggih. Namun, ini tidak berarti bahwa trepanasi sepenuhnya tidak disukai.

Selama beberapa abad yang lalu, beberapa orang menjadi yakin bahawa amalan kuno ini dapat memberi mereka manfaat fizikal dan spiritual.

Sebagai contoh, artis dan pelobi Britain, Amanda Feilding, Countess of Wemyss dan March, memutuskan untuk melakukan self-trepanation pada tahun 1970. Dia yakin bahawa ia akan mengembalikan aliran darah yang betul ke otak.

Feilding percaya, ketika dia menjelaskan dalam sebuah wawancara, bahawa ketika tulang tengkorak kita mengeras pada masa bayi, aliran darah ke otak berkurang. Ini, dia percaya, meletakkan kita pada risiko keadaan neurodegeneratif - dan trepanasi dapat menyelesaikan masalah itu.

Dua kali, pada tahun 1979 dan 1983, dia mencalonkan diri untuk Parlimen Britain, meminta agar Perkhidmatan Kesihatan Nasional (NHS) mulai memberikan trepanasi kepada warganegara Britain.

Ternyata, ketakutan juga menangkap imajinasi pemuzik John Lennon - ke titik di mana dia mungkin telah berusaha meyakinkan Paul McCartney untuk melakukan prosedur ini sendiri.

Trepanation juga menjadi mode pada akhir 1990-an, mendorong para profesional termasuk Laurence Watkins untuk mengeluarkan pernyataan yang menggesa orang agar tidak mencuba ini di rumah.

"Ada banyak alasan yang baik untuk membuat lubang di kepala seseorang, dan di tangan pakar bedah saraf bukanlah prosedur yang berisiko, tetapi bagi seseorang yang melakukannya sendiri, risikonya sangat besar," memperingatkan Watkins, mencatat bahwa prosedur itu dapat menyebabkan jangkitan dan kerosakan otak.

Berita Perubatan Hari Ini setuju: Trepanation paling baik diserahkan kepada buku sejarah perubatan.

Penafian: Semua gambar dalam artikel ini berasal dari Koleksi Wellcome, yang dilesenkan di bawah Lesen Antarabangsa Creative Commons Attribution 4.0.

none:  psoriasis gout penyakit hati - hepatitis