Adakah minuman ringan mempengaruhi kesihatan tulang wanita?

Satu kajian baru-baru ini telah mengenal pasti hubungan antara pengambilan dua minuman ringan setiap hari dan peningkatan risiko patah tulang pinggul pada wanita pascamenopause.Oleh kerana penulis kajian tidak dapat membuktikan sebab, mereka memerlukan lebih banyak kajian.

Adakah soda memberi kesan kepada kesihatan tulang? Kajian terbaru menambah bukti.

Osteoarthritis, yang dicirikan oleh tulang yang lemah dan rapuh secara progresif, terutama mempengaruhi orang dewasa yang lebih tua.

Oleh kerana semakin meningkatnya populasi Barat, kejadian osteoporosis meningkat secara bertahap.

Keadaan ini mempengaruhi sekitar 200 juta orang di seluruh dunia. Apabila ketumpatan mineral tulang seseorang berkurang, risiko patah tulang meningkat.

Sebenarnya, menurut penulis makalah kajian terbaru, secara global, patah tulang osteoporotik berlaku setiap 3 saat.

Walaupun beberapa faktor risiko utama untuk osteoporosis tidak berubah, seperti usia dan seks, beberapa tabiat gaya hidup juga memainkan peranan.

Contohnya, penggunaan alkohol dan penggunaan tembakau meningkatkan risiko. Pemakanan juga berperanan, dengan para penyelidik sangat berminat dengan pengambilan kalsium.

Satu kajian terbaru dalam jurnal Menopaus memberi tumpuan kepada kesan pengambilan minuman ringan.

Kenapa soda?

Sejumlah kajian yang lebih tua telah melihat hubungan antara pengambilan minuman ringan dan penurunan kepadatan mineral tulang pada remaja perempuan dan wanita muda.

Walau bagaimanapun, kajian lain yang secara khusus mencari hubungan antara soda dan osteoporosis tidak mengenal pasti hubungan yang signifikan. Satu kajian mendapati hubungan antara pengambilan cola dan osteoporosis tetapi tidak melihat kesan yang sama dengan soda lain.

Kerana perbezaan ini, para pengarang makalah terbaru berupaya mengkaji kaitan antara minuman ringan dan kepadatan mineral tulang di tulang belakang dan pinggul. Mereka juga mencari hubungan antara pengambilan soda dan risiko patah tulang pinggul dalam tempoh 16 tahun susulan.

Untuk menyiasatnya, para saintis mengambil data dari Inisiatif Kesihatan Wanita. Ini adalah kajian kebangsaan yang berterusan yang melibatkan 161.808 wanita pascamenopause. Untuk analisis baru, penyelidik menggunakan data dari 72,342 peserta ini.

Sebagai sebahagian daripada kajian ini, para peserta memberikan maklumat kesihatan terperinci dan data soal selidik yang menggariskan faktor gaya hidup, termasuk diet. Yang penting, soal selidik diet merangkumi soalan mengenai pengambilan minuman ringan tanpa kafein dan bebas kafein.

Apa yang mereka dapati?

Semasa analisis mereka, para saintis memperhitungkan pelbagai pemboleh ubah yang berpotensi mempengaruhi hasilnya, termasuk usia, etnik, tingkat pendidikan, pendapatan keluarga, indeks jisim badan (BMI), penggunaan terapi hormon dan kontraseptif oral, pengambilan kopi, dan sejarah jatuh.

Seperti yang diharapkan, mereka melihat hubungan antara penggunaan soda dan kecederaan yang berkaitan dengan osteoporosis. Penulis menulis:

"Untuk penggunaan soda total, model kelangsungan hidup yang disesuaikan dan minimum menunjukkan peningkatan risiko patah tulang pinggul sebanyak 26% di kalangan wanita yang minum rata-rata 14 porsi seminggu atau lebih berbanding tanpa porsi."

Para penyelidik menjelaskan bahawa hubungan itu hanya signifikan secara statistik untuk soda bebas kafein, yang menghasilkan peningkatan risiko 32%. Walaupun coraknya serupa dengan soda berkafein, ia tidak mencapai kepentingan statistik.

Untuk kejelasan, peratusan di atas menunjukkan risiko relatif, bukan risiko mutlak.

Penulis kajian menegaskan bahawa hubungan yang signifikan hanya ada ketika membandingkan wanita yang minum soda paling banyak - sekurang-kurangnya dua minuman sehari - dengan wanita yang tidak meminumnya. Ini, mereka menjelaskan, menunjukkan "kesan ambang dan bukannya hubungan tindak balas dos."

Perlu juga diperhatikan bahawa para saintis tidak menemui kaitan antara penggunaan soda dan kepadatan mineral tulang.

Batasan dan teori

Seperti disebutkan di atas, penyelidikan terdahulu yang mencari hubungan antara soda dan osteoporosis menghasilkan hasil yang bertentangan. Walaupun kajian ini mendapat manfaat dari ukuran sampel yang besar, maklumat terperinci, dan jangka waktu tindak lanjut yang panjang, kami tidak dapat menganggap hasilnya pasti; terdapat terlalu banyak maklumat yang bertentangan.

Terdapat juga batasan tertentu untuk kajian ini. Sebagai contoh, seperti yang dinyatakan oleh para penyelidik, para peserta hanya melaporkan penggunaan soda pada awal kajian. Tabiat pemakanan orang boleh berubah dengan ketara dari masa ke masa, dan pasukan tidak dapat menjelaskan hal ini.

Selain itu, walaupun para penyelidik mengendalikan pelbagai faktor, selalu ada kemungkinan faktor yang tidak diukur memainkan peranan dalam persatuan ini.

Yang mengatakan, ketika kita melihat kajian yang melibatkan kelompok usia lain, serta kajian yang menggunakan lelaki dan wanita, nampaknya pengambilan soda secara keseluruhan dapat mempengaruhi kesihatan tulang dalam beberapa cara.

Penulis kajian percaya bahawa ini mungkin kerana gula tambahan mempunyai "kesan negatif terhadap homeostasis mineral dan keseimbangan kalsium."

Teori lain yang digariskan oleh penulis mengenai karbonasi, iaitu proses melarutkan karbon dioksida di dalam air. "Ini menghasilkan pembentukan asam karbonat yang dapat mengubah keasidan gastrik dan, akibatnya, penyerapan nutrien."

Namun, mereka cepat menjelaskan bahawa "[w] apakah faktor ini berperanan dalam penemuan ini masih belum diterokai."

Kerana osteoporosis semakin berleluasa, penyelidikan faktor risiko pemakanan lebih kritikal daripada sebelumnya. Penulis meminta lebih banyak kerja.

none:  sakit badan strok mata kering