Adakah kehidupan cinta anda terhalang oleh tindak balas imun?

Penyelidikan telah menunjukkan bahawa barisan pertahanan pertama kita terhadap penyakit bukanlah tindak balas imun tubuh kita, tetapi perubahan tingkah laku automatik yang mendorong kita untuk mengelakkan sumber penularan yang berpotensi sebaik sahaja kita melihat tanda penyakit terkecil. Bolehkah ini mempengaruhi prospek temu janji kita?

Anda sedang berkencan dan semuanya berjalan lancar, tetapi secara tiba-tiba, pasangan anda untuk petang mula batuk. Apa reaksi anda?

Lebih kurang sedekad yang lalu, Mark Schaller, yang merupakan seorang saintis psikologi di University of British Columbia di Kanada, mencadangkan bahawa dalam interaksi harian kita dengan dunia, akal kita sangat pandai mengambil tanda penyakit secara automatik, seperti seseorang batuk atau bersin.

Ini, katanya, mengirimkan isyarat penggera yang memberitahu kita untuk mengelakkan potensi pencemaran, jadi, tanpa berfikir, kita melakukan yang terbaik untuk menjauhkan diri dari orang yang kita anggap - salah atau betul - sebagai berjangkit.

Schaller menciptakan istilah "sistem imun tingkah laku" untuk merujuk kepada mekanisme pertahanan ini, yang dianggapnya sebagai bentuk pertahanan paling mendasar kita terhadap penyakit.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada tahun 2011, dia menjelaskan bahawa untuk melawan patogen persekitaran setelah mereka memasuki tubuh, sistem kita telah "mengembangkan mekanisme fisiologi canggih (sistem kekebalan tubuh)."

"Tetapi," tambahnya, "sangat mahal jika benar-benar menimbulkan tindak balas imun. Oleh itu, […] sekumpulan mekanisme tambahan [berevolusi] yang berfungsi sebagai barisan pertahanan kasar terhadap patogen - apa yang boleh disebut sebagai sistem imun tingkah laku.”

"Mekanisme ini mengesan kehadiran patogen dalam lingkungan terdekat dan memudahkan penghindaran patogen tersebut sebelum mereka bersentuhan dengan tubuh."

Mark Schaller

Sistem kekebalan tingkah laku sentiasa berjaga-jaga

Adalah masuk akal untuk mekanisme pertahanan tingkah laku ini ketika kita dalam perjalanan pergi dan balik dari tempat kerja atau di pejabat, jadi kita dapat menghindari bahaya dan menjaga kesihatan kita.

Tetapi apa yang berlaku ketika kita ingin menjalin hubungan intim dan romantis dengan seseorang? Adakah sistem kekebalan tubuh kita akan tercetus secara automatik ketika berhadapan dengan tanda penyakit yang paling halus, walaupun pada hakikat bahawa membentuk hubungan romantis yang baik dapat memiliki kepentingan tinggi untuk kesejahteraan emosi dan pembiakan?

Inilah persoalan yang ditanyakan oleh penyelidik Natsumi Sawada dan rakan-rakannya dari Universiti McGill di Montreal, Kanada dan baru-baru ini untuk menjawabnya.

Untuk melakukannya, penyelidik melakukan tiga kajian berasingan dengan tiga set peserta. Dua kajian pertama menguji sama ada individu cenderung untuk menyatakan tingkah laku menghindari terhadap rakan sebaya yang mereka anggap sebagai ancaman berpotensi terhadap kesihatan mereka sendiri dalam situasi sosial yang berbeza.

"Kajian satu dan dua menunjukkan bahawa tahap pengaktifan [sistem imun tingkah laku] peserta kronik […] dikaitkan dengan penurunan minat afiliasi dalam dua situasi sosial yang berbeza," para penyelidik mencatat dalam makalah yang mereka baru-baru ini diterbitkan di Buletin Personaliti dan Psikologi Sosial.

Berikutan hasil ini, dalam kajian ketiga, pasukan memutuskan untuk memanipulasi tahap kewaspadaan peserta mengenai potensi penularan sebelum menghantar mereka pada pengalaman simulasi tarikh buta.

Untuk tujuan ini, Sawada dan rakan-rakan bekerja dengan 154 peserta berusia di bawah 25 tahun - semuanya bujang dan mencari, heteroseksual, sarjana kolej, dan semuanya berpusat di Montreal.

Takut akan penyakit 'boleh mempengaruhi' hubungan

Pertama, Sawada dan pasukannya "memupuk" tindak balas psikologi para peserta dengan menunjukkan kepada mereka video mengenai penyakit dan penularan. Kemudian, mereka menunjukkan lebih banyak video kepada setiap peserta, di mana seseorang dari lawan jenis bertindak sebagai pasangan berpotensi dalam kencan buta. Akhirnya, para peserta mencatat kesan pertama mereka mengenai orang-orang yang mereka "temui".

"Kami mendapati bahawa ketika sistem kekebalan tingkah laku diaktifkan, sepertinya mematikan semangat kami untuk berhubung dengan rakan sebaya kami secara sosial," catatan Sawada.

Namun, dia menambah bahawa penemuan ini sama sekali tidak diharapkan - sebaliknya, sebenarnya. Para penyelidik agak terkejut mengetahui bahawa sistem kekebalan tubuh kita tetap waspada walaupun dalam situasi ketika kita termotivasi untuk mencari kedekatan dan hubungan.

"Kami tidak menyangka ini akan berlaku dalam situasi kehidupan nyata seperti berpacaran di mana orang pada umumnya terdorong untuk berhubung," kata Sawada.

"Hasilnya," dia berpendapat, "menunjukkan bahawa di luar bagaimana kita secara sadar atau tidak sadar berfikir dan merasa satu sama lain, ada faktor tambahan yang mungkin tidak kita sedari, seperti ketakutan akan penyakit yang dapat mempengaruhi bagaimana kita berhubungan dengan orang lain . "

Di bawah ini, anda dapat menonton video pendek yang menerangkan tempat kajian Sawada dan pasukan.

none:  telinga-hidung-dan-tekak kejururawatan - perbidanan hipotiroid