Sebatian 'penyekat metastasis' ini dapat menghentikan penyebaran barah

Dengan menggunakan pendekatan baru, para saintis telah menemukan sebatian yang menghentikan penyebaran barah payudara, pankreas, dan prostat pada tikus.

Metastasis barah suatu hari dapat dihentikan oleh metarrestin.

Kompaun itu - yang mereka sebut metarrestin - menghancurkan struktur unik di dalam nukleus sel-sel barah yang dapat menyebar dan membentuk tumor baru.

Sebuah kertas kerja - di mana para penyelidik dari Institut Kesihatan Nasional (NIH) bekerjasama dengan mereka dari Northwestern University Feinberg School of Medicine di Chicago, IL - diterbitkan dalam Perubatan Translasional Sains.

Dalam menggambarkan bagaimana metarrestin berfungsi, penulis kajian yang sesuai, Sui Huang, yang bekerja sebagai profesor biologi sel dan molekul bersekutu di Northwestern University Feinberg School of Medicine, menyamakannya dengan "bom kotor melawan barah."

"Ia berpotensi menghasilkan hasil yang lebih baik bagi pasien dengan kanker tumor padat dengan potensi tinggi untuk menyebar ke organ lain," tambahnya.

Metastasis - ‘sempadan terakhir’

Kanser tidak akan menjadi penyakit yang berpotensi serius jika tidak mampu metastasis, yang merupakan proses yang kompleks di mana sel-sel kanser melarikan diri dari tumor primer dan menyerang tisu berdekatan atau jauh untuk membentuk tumor sekunder baru.

"Apa yang membunuh orang," jelas Prof Huang, "adalah ketika barah menyebar ke organ lain, seperti ketika barah payudara menyebar ke otak, hati, paru-paru, atau tulang."

Metastasis kadang-kadang disebut sebagai "perbatasan terakhir penyelidikan kanser." Ini menyumbang sekitar 90 peratus kematian akibat barah dan angka ini tidak banyak berubah dalam setengah abad.

Setelah barah mencapai tahap metastatik, menjadi sangat sukar untuk dirawat dengan kaedah semasa, yang jauh lebih berkesan untuk mengatasi tumor primer.

"Banyak ubat," jelas penulis kajian bersama Dr. Juan Jose Marugan, ketua kumpulan Pusat Genomik Kimia di Pusat Nasional untuk Memajukan Ilmu Translasi NIH di Rockville, MD, "bertujuan menghentikan pertumbuhan barah dan membunuh sel barah. "

Tetapi setakat ini, tidak ada ubat yang disetujui yang dirancang khusus terhadap metastasis, tambahnya.

Metarrestin membunuh petak perinukleolar

Metarrestin memusnahkan struktur yang kurang difahami di dalam nukleus sel-sel barah yang dikenal sebagai "petak perinuklear (PNC)."

Ujian pada sel-sel barah dan sel-sel kanser yang diambil sampel dari tumor manusia telah menunjukkan bahawa "PNC secara selektif terbentuk dalam sel dari tumor pepejal."

Juga, dalam karya sebelumnya, Prof Huang dan pasukannya telah mengetahui bahawa kemungkinan penyebaran barah lebih besar ketika sel tumor memiliki lebih banyak PNC.

Ini menyebabkan pasukan bertanya-tanya adakah menyerang PNC dapat mengurangkan penyebaran barah dan meningkatkan prospek pesakit.

Dalam kajian ini, para saintis menggunakan "pemeriksaan throughput tinggi diikuti dengan pengoptimuman kimia" untuk menilai sebatian mana, dari daftar paling sedikit 140.000, yang mungkin memiliki kekuatan terbesar untuk menghancurkan PNC dalam sel-sel barah metastatik.

Mereka memasukkan senarai itu menjadi 100 sebatian, dan kemudian mereka mengenal pasti satu yang menghancurkan PNC dalam sel-sel barah prostat metastatik.

Versi yang diubah suai menjadi metarrestin, yang "secara signifikan menghambat metastasis" pada tikus yang dicangkokkan dengan barah pankreas, payudara, dan prostat manusia. Tikus yang dirawat juga hidup lebih lama daripada tikus yang tidak dirawat.

Para penyelidik berhasrat untuk memohon metarrestin untuk memasuki proses penyiasatan ubat baru Pentadbiran Makanan dan Dadah (FDA) akhir tahun ini, setelah mereka menjalankan lebih banyak ujian praklinikal dan mengumpulkan data yang diperlukan.

"Hasil kami menunjukkan bahawa metarrestin adalah agen yang sangat menjanjikan bahawa kami harus terus menyiasat terhadap metastasis."

Juan Jose Marugan

none:  copd kawalan kelahiran - kontraseptif sembelit