Diabetes jenis 2: Senaman intensiti tinggi dapat memulihkan fungsi jantung

Diabetes jenis 2 kadang-kadang boleh mengakibatkan kehilangan fungsi jantung. Namun, hasil kajian baru menunjukkan fungsi ini dapat dipulihkan melalui latihan intensiti tinggi.

Latihan intensiti tinggi dapat melindungi hati mereka yang hidup dengan diabetes jenis 2, kata penyelidikan baru.

Sekitar 90-95% daripada 30 juta orang di Amerika Syarikat yang menghidap diabetes mempunyai diabetes jenis 2. Pada diabetes jenis 2, sel-sel tubuh menjadi tahan terhadap kesan insulin, hormon yang membantu mengubah gula darah menjadi tenaga.

Dengan insulin yang tidak dapat mengaktifkan penukaran tenaga ini dalam sel, peningkatan kadar gula dalam darah berlaku dan mewujudkan keadaan untuk diabetes dan diabetes jenis 2.

Peningkatan kadar gula dalam darah boleh menjadi sangat berbahaya, berpotensi menyebabkan kehilangan penglihatan dan menimbulkan masalah kesihatan yang serius dalam pelbagai organ, termasuk jantung dan ginjal.

Penyelidik di sebalik kajian baru itu adalah dari University of Otago di Dunedin, New Zealand, dan mereka telah menerbitkan karya mereka dalam jurnal American College of Sports Medicine, Medicine & Science in Sports & Exercise.

Mereka mengatakan bahawa senaman mungkin merupakan kaedah terbaik untuk mencegah penyakit jantung pada orang yang menghidap diabetes jenis 2. Mereka mengakui, bagaimanapun, bahawa satu masalahnya adalah bahawa banyak orang dengan keadaan ini mengalami gangguan fungsi jantung dan mungkin tidak dapat berlatih cukup keras untuk menerima manfaat dari latihan ini.

Pasukan Otago menguji ini dalam kajian mereka, yang memfokuskan pada manfaat latihan selang intensiti tinggi (HIIT). HIIT melibatkan ledakan pendek pecut yang kuat atau pendakian tangga dengan jangka masa bersenam dengan intensiti sederhana, seperti berjoging atau berjalan pantas.

HIIT selama 3 bulan meningkatkan fungsi jantung

Dalam kajian itu, selama 3 bulan, 11 orang dewasa pertengahan usia dengan diabetes jenis 2 terlibat dalam sesi senaman selama 25 minit yang merangkumi 10 minit aktiviti intensiti tinggi.

Pasukan ini mengambil ukuran fungsi jantung dari para peserta pada awal kajian dan akhir tempoh latihan selama 3 bulan. Mereka kemudian membandingkan langkah-langkah ini dengan kumpulan kawalan lima peserta yang tidak mengikuti latihan.

Kajian mendapati bahawa peserta yang menjalani HIIT menunjukkan peningkatan fungsi jantung setelah 3 bulan dan hasil ini tanpa perubahan pada ubat atau diet mereka.

Lebih penting lagi, kajian menunjukkan bahawa program intensiti tinggi adalah rejimen senaman yang selamat dan dapat dilaksanakan untuk orang dewasa pertengahan umur dengan diabetes jenis 2, dengan kadar kepatuhan 80% yang mengagumkan sepanjang kajian.

Para saintis perlu menghasilkan semula hasil dalam kajian yang lebih besar untuk memastikan faedah HIIT di kalangan orang dengan diabetes jenis 2.

Penulis utama Genevieve Wilson, yang melakukan kajian sebagai bagian dari Ph.D., mengatakan penemuan pasukan menunjukkan bahawa latihan intensiti tinggi dapat memberikan "cara praktikal yang murah untuk membalikkan, atau mengurangkan kehilangan fungsi jantung yang disebabkan oleh jenis 2 diabetes. "

Wilson menambah bahawa ini penting kerana penyebab utama kematian pesakit diabetes jenis 2 adalah penyakit jantung.

Rakan penyelidik kanan Sekolah Perubatan Dunedin, Dr. Chris Baldi, mengawasi kerja Wilson dengan penyelia, pakar kardiologi dan Profesor Madya di Jabatan Perubatan, Gerry Wilkins.

Bersama-sama, para penyelidik menyatakan bahawa kajian menunjukkan program HIIT untuk orang dewasa pertengahan usia dengan diabetes jenis 2 selamat, dan para peserta dapat mematuhinya untuk sebahagian besar masa.

"Ada dua implikasi klinikal yang penting dari karya ini," Dr. Baldi berpendapat. "Yang pertama, bahawa orang dewasa dengan diabetes jenis 2 akan mengikuti latihan selang intensiti tinggi dan mampu peningkatan setanding dalam kapasiti aerobik dan tindak balas latihan ventrikel kiri seperti yang dilaporkan pada orang dewasa yang tidak diabetes."

"Kedua, latihan intensiti tinggi mampu membalikkan beberapa perubahan fungsi jantung yang tampaknya mendahului penyakit jantung diabetes," lanjutnya.

Mengurangkan risiko komplikasi jantung

Bagi mereka yang menghidap diabetes jenis 2, Institut Diabetes Nasional dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal mengesyorkan beberapa langkah berguna untuk menurunkan risiko terkena penyakit jantung.

Ini adalah Menguruskan ABC diabetes anda:

  • A adalah untuk ujian A1C, yang menunjukkan tahap glukosa darah rata-rata selama 3 bulan sebelumnya. Bagi kebanyakan orang, A1C yang ideal berada di bawah 7%, tetapi pasukan kesihatan dapat membantu menetapkan matlamat yang tepat.
  • B adalah untuk tekanan darah. Tekanan darah tinggi boleh menyebabkan serangan jantung. Matlamat tekanan darah bagi kebanyakan penghidap diabetes adalah di bawah 140/90 mm Hg.
  • C adalah untuk kolesterol. Kolesterol “jahat” yang terlalu banyak (kolesterol LDL) dalam tubuh dapat menyumbat saluran darah, meningkatkan risiko serangan jantung atau strok. Statin dapat membantu mengurangkan kolesterol ini.
  • S adalah untuk berhenti merokok. Diabetes dan merokok kedua saluran darah yang sempit, memaksa jantung untuk bekerja lebih keras. Berhenti merokok menurunkan risiko serangan jantung dan penyakit lain.
none:  melanoma - barah kulit gastrousus - gastroenterologi limfologilymphedema