Apakah risiko pembedahan implan payudara?

Orang memilih untuk menggunakan implan payudara kerana banyak sebab yang termasuk meningkatkan ukuran payudara, mengubah bentuknya, atau membuatnya kelihatan lebih cantik.

Operasi implan payudara biasanya dilakukan dengan orang yang mengalami anestetik umum dan mengambil masa antara 60 hingga 90 minit.

Pakar bedah akan memotong kulit sama ada di bahagian bawah areola atau di bawah payudara, membedah poket di bawah payudara dan mungkin otot pectoralis (push up), dan meletakkan implan. Mereka kemudian akan menjahit kembali potongan sebelum menutupnya dengan pembalut.

Seseorang tidak boleh mengambil keputusan untuk melakukan implan payudara dengan ringan. Bukan hanya prosedur yang mahal, tetapi penting untuk mengetahui bahawa hasilnya tidak terjamin.

Terdapat juga kemungkinan risiko dan komplikasi. Dalam artikel ini, kita melihat beberapa komplikasi dan gejala yang mungkin disebabkan oleh implan payudara.

Komplikasi implan payudara yang biasa

Bengkak, lebam, dan kesakitan sementara mungkin merupakan kesan sampingan dari pembedahan implan payudara.

Selepas pembedahan, masa pemulihan diperlukan untuk membantu luka sembuh dan badan dapat menyesuaikan diri. Kesan sampingan khas pembedahan implan payudara termasuk:

  • kesakitan sementara
  • bengkak dan lebam
  • rasa sesak di dada

Seseorang boleh mengalami rasa sesak selama beberapa minggu selepas pembedahan.

Pembedahan implan payudara membawa risiko. Ada kalanya ia tidak berjalan seperti yang dirancang atau orang mengalami komplikasi dan masalah selepas itu.

Komplikasi implan payudara yang paling biasa termasuk:

  • parut tebal dan ketara yang tidak pudar
  • pengerasan tisu payudara, kerana tisu parut menyusut di sekitar implan
  • pecah di mana implan bocor yang boleh menyebabkan gumpalan kecil yang disebut granuloma silikon terbentuk
  • lipatan atau lipatan yang ketara pada implan
  • putaran implan di dalam payudara
  • “Riak” implan, jika lapisan tisu nipis menutupi implan dan menempel pada permukaan implan
  • jangkitan yang biasanya memerlukan penyingkiran implan
  • tidak dapat menyusu atau menghasilkan susu ibu lebih sedikit daripada sebelumnya
  • tidak berpuas hati dengan hasilnya dan memerlukan operasi selanjutnya
  • kerosakan saraf pada puting

Kerosakan saraf boleh membuat puting seseorang merasa lebih sensitif, kurang sensitif, atau mereka mungkin kehilangan perasaan sepenuhnya. Kerosakan itu mungkin hanya sementara bagi sebilangan wanita, tetapi boleh menjadi kerosakan pada orang lain.

Komplikasi pembedahan implan payudara lain yang kurang biasa termasuk:

  • pendarahan berlebihan semasa pembedahan
  • tindak balas alahan terhadap anestetik
  • gumpalan darah terbentuk di urat jauh di dalam badan

Kanser sel sistem imun yang disebut limfoma sel besar anaplastik atau ALCL juga dikaitkan dengan implan payudara. Jenis barah ini sangat jarang berlaku tetapi telah dijumpai pada sebilangan kecil wanita yang menjalani pembedahan implan payudara.

ALCL biasanya dijumpai beberapa tahun selepas implan diletakkan, dan biasanya dikesan setelah orang itu menyedari pembengkakan baru salah satu payudara di mana terdapat implan.

Dalam kes-kes ini, cairan kemudian ditemukan di sekitar implan, dan pada pengujian cairan, sel-sel barah telah terdeteksi.

Mamogram, yang merupakan sinar-X yang digunakan untuk mengesan barah payudara, mungkin juga kurang tepat ketika dilakukan pada wanita dengan implan payudara.Pandangan atau gambar tambahan diperlukan untuk menyaring payudara yang mempunyai implan.

Implan yang berbeza mempunyai pelbagai risiko, dan sangat penting bagi seseorang untuk meneliti jenis implan yang ada, kemungkinan kesan sampingan dan komplikasi mereka, dan memilih mana yang paling sesuai.

Implan gel silikon

Implan ini cenderung berkerut daripada implan masin. Jenis bersalut poliuretana diklaim dapat mengurangkan risiko putaran implan atau tisu parut yang mempengaruhi bentuk implan.

Namun, jika implan silikon gel lembut pecah, silikon boleh merebak ke payudara, menyebabkan granuloma silikon. Implan perlu dikeluarkan sekiranya pecah. Implan bersalut poliuretana juga dapat memprovokasi reaksi kulit sementara.

Walaupun implan silikon yang lebih baru cenderung untuk membocorkan silikon ke dalam payudara jika ia pecah, sukar untuk menentukan kapan mereka mengandung. Pentadbiran Makanan dan Dadah (FDA) mengesyorkan pengimejan resonans magnetik (MRI) untuk menyaring pecahnya implan 3 tahun selepas ia pertama kali ditempatkan, dan kemudian setiap 2 tahun selepas itu.

MRI pemeriksaan ini biasanya tidak dilindungi oleh insurans. Implan dikatakan mempunyai jangka hayat 10–15 tahun dan biasanya perlu diganti seumur hidup seseorang sekurang-kurangnya sekali.

Implan larutan masin

Implan ini mengandungi larutan garam air masin, yang dapat diserap dengan selamat atau dikeluarkan oleh tubuh jika implan pecah.

Oleh kerana larutan garam akan bocor keluar dari cengkerang, jauh lebih mudah untuk mengesan jika peranti itu pecah. Payudara yang terkena tiba-tiba kelihatan lebih kecil daripada bahagian yang bertentangan.

Oleh kerana ia kurang tegas daripada silikon, implan ini dianggap lebih rentan terhadap kerutan atau lipatan.

Tanda-tanda awal komplikasi yang perlu diperhatikan

Komplikasi yang perlu diperhatikan mungkin termasuk kemerahan pada kulit dan pembengkakan luar biasa yang tidak turun.

Tanda-tanda awal bahawa ada sesuatu yang salah dengan pembedahan implan payudara termasuk:

  • kemerahan kulit di sekitar payudara
  • bengkak luar biasa yang tidak turun
  • sensasi terbakar

Sekiranya seseorang mengetahui apa-apa simptom di atas, mereka harus segera menghubungi klinik tempat operasi dijalankan.

Sekiranya seseorang bimbang bahawa operasi tidak dijalankan dengan betul atau tidak berpuas hati dengan hasil operasi, mereka harus menghubungi pakar bedah yang melakukan prosedur.

Risiko yang berkaitan dengan implan payudara

Walaupun sebahagian besar operasi implan payudara berjalan lancar, terdapat risiko yang berkaitan dengan prosedur.

Komplikasi berikut berlaku pada sekurang-kurangnya 1 peratus pesakit implan payudara pada bila-bila masa. Beberapa komplikasi ini memerlukan rawatan perubatan atau pembedahan lebih lanjut untuk membetulkannya:

  • asimetri mengenai bentuk, ukuran, atau tahap payudara
  • sakit di kawasan puting atau payudara
  • atrofi tisu payudara, di mana tisu payudara kehilangan zatnya
  • kulit payudara menipis dan mengecut
  • deposit kalsium membentuk gumpalan keras di bawah kulit di sekitar implan
  • tisu parut di sekitar implan mengetatkan, dan payudara mengeras
  • kecacatan dinding dada atau tulang rusuk
  • deflasi kerana kebocoran, koyakan, atau pemotongan
  • luka tidak sembuh dengan betul
  • kulit pecah untuk menampakkan implan payudara melalui kulit
  • pengumpulan darah berhampiran tempat pembedahan, menyebabkan bengkak dan lebam yang menyakitkan
  • tisu atau implan menjadi rosak akibat pembedahan
  • jangkitan, seperti sindrom kejutan toksik
  • kelenjar getah bening yang bengkak
  • implan tidak betul kedudukannya di payudara
  • kematian kulit atau tisu di sekitar payudara, biasanya disebabkan oleh jangkitan
  • lubang atau air mata terbentuk di implan
  • penumpukan cecair di sekitar implan yang boleh menyebabkan rasa sakit, bengkak, dan lebam

Perkara yang perlu dipertimbangkan sebelum mendapatkan implan

Implan payudara boleh mengganggu penyusuan masa depan.

Implan payudara tidak disertakan dengan jaminan seumur hidup. Komplikasi boleh berlaku pada bila-bila masa, yang mungkin mengakibatkannya perlu dikeluarkan.

Sekiranya komplikasi berlaku, pembedahan pembetulan mungkin diperlukan, dan hasil pembedahan ini mungkin tidak memuaskan.

Seseorang yang sedang mempertimbangkan pembedahan payudara harus mempertimbangkan kebaikan dan keburukan menjalani implan dan menilai risiko. Mereka harus memikirkan apakah perlu dilakukan pembedahan dan bagaimana perasaan mereka dan mengatasi jika komplikasi berlaku.

Sehingga 20 peratus wanita yang memutuskan untuk menjalani pembedahan implan payudara telah dikeluarkan dalam tempoh 8 hingga 10 tahun.

Sekiranya implan dikeluarkan dan tidak diganti, payudara mungkin kelihatan berkerut, kendur, dan suram.

Seorang wanita juga harus mempertimbangkan jika dia menginginkan anak-anak masa depan dan adakah dia ingin menyusui. Implan payudara berpotensi mengganggu penyusuan kerana tisu payudara dan kelenjar penghasil susu dimanipulasi semasa prosedur.

Prospek

Wanita mungkin ingin memiliki implan payudara untuk membantu mencapai apa yang mereka anggap sebagai ukuran, bentuk, atau tahap yang lebih menarik dari payudara mereka. Walau bagaimanapun, sangat penting bahawa wanita yang memutuskan untuk maju lebih memahami potensi risiko dan komplikasi.

Walaupun kebanyakan operasi implan payudara berjalan dengan lancar, ada kemungkinan perkara itu menjadi salah sama ada semasa prosedur atau bila-bila masa selepas itu, selama implan masih ada.

Meneliti pakar bedah, prosedur, dan risiko yang berpotensi akan memastikan bahawa seorang wanita dapat membuat keputusan yang paling tepat mengenai apakah akan mendapatkan implan payudara atau tidak.

none:  kardiovaskular - kardiologi sakit - anestetik radiologi - perubatan nuklear