mHealth: Apa itu, dan bagaimana ia dapat menolong kita?

Sebilangan besar pengamal kesihatan dan pesakit tetap berwaspada terhadap kesihatan elektronik. Doktor mendakwa bahawa mereka tidak mempunyai masa yang cukup, dan pesakit bimbang data mereka akan serba salah. Oleh yang demikian, penggunaan kesihatan bergerak perlahan. Dalam Spotlight ini, kami menyiasat kebaikan dan keburukannya.

mHealth menawarkan pemantauan pesakit yang lebih baik, antara lain.

Memandangkan skala dan kecepatan kemajuan teknologi kami selama beberapa dekad terakhir, tidak mengejutkan bahawa sekitar 4.68 bilion orang akan menggunakan telefon bimbit pada tahun 2019.

Di Amerika Syarikat, hanya "40 peratus [doktor am] mempunyai waktu kerja petang dan hujung minggu," yang mungkin mengasingkan sebilangan besar pesakit di A.S. yang bekerja 9-5.

Namun, di negara-negara Afrika yang sedang membangun seperti Zimbabwe, keadaannya jauh lebih buruk.

Hanya ada seorang doktor bagi setiap 10,000 orang. Senario serupa berlaku di banyak negara membangun yang lain.

Menurut Tinjauan Rumah Tangga Teknologi Maklumat dan Komunikasi 2014 - oleh Badan Perangkaan Nasional Zimbabwe - "di peringkat nasional, bahagian isi rumah dengan sekurang-kurangnya satu anggota isi rumah dengan [telefon bimbit] di rumah adalah sekitar 89 peratus dibandingkan dengan [dengan] sekitar 11 peratus tanpa. "

Oleh itu, ia kelihatan intuitif untuk memanfaatkan populariti telefon bimbit yang semakin meningkat di seluruh dunia - dan peranti elektronik peribadi lain - untuk mewujudkan penjagaan kesihatan yang lebih mudah untuk semua.

Memang, "Penyebaran telefon bimbit di seluruh dunia, bahkan di tempat yang tidak mempunyai infrastruktur penjagaan kesihatan asas, mendorong pertumbuhan mHealth di negara-negara membangun," menurut West Wireless Health.

Walau bagaimanapun, walaupun munculnya kesihatan elektronik secara global (eHealth) - dan, lebih khusus lagi, kesihatan bergerak (mHealth) - selama beberapa dekad yang lalu, banyak individu tetap tidak yakin dengan penggunaan dan faedahnya.

Apa itu mHealth?

Organisasi Kesihatan Sedunia (WHO) telah menyatakan bahawa "tidak ada definisi standard [mHealth] yang telah dibuat." Namun, untuk tujuan tinjauan yang dilakukan oleh Observatorium Global untuk eHealth pada tahun 2009, mHealth didefinisikan sebagai amalan perubatan dan kesihatan awam yang disokong oleh peranti mudah alih, seperti telefon bimbit, alat pemantau pesakit, pembantu digital peribadi (PDA) , dan peranti wayarles lain. "

Dengan hampir 4.7 bilion pengguna telefon bimbit di seluruh dunia, menggunakan alat tersebut sebagai cara untuk membantu kesihatan pasti merupakan langkah untuk mencapai kesejahteraan global. Seperti yang dijelaskan oleh mHealth Alliance:

"[T] dia di mana-mana peranti mudah alih di dunia maju atau berkembang memberikan peluang untuk meningkatkan hasil kesihatan melalui penyampaian perkhidmatan perubatan dan kesihatan yang inovatif dengan teknologi maklumat dan komunikasi ke ujung dunia yang paling jauh."

Sejak diperkenalkan ke pasaran global pada abad ke-20, peranti mudah alih bertujuan untuk meningkatkan hubungan - dan mungkin kelebihan mHealth yang paling dikenali adalah kemampuannya untuk membuat kita sentiasa berhubung dengan penyedia penjagaan kesihatan kita setiap saat dan dari semua jarak.

Bagaimana lagi mHealth dapat meningkatkan kesihatan kita?

Bagaimana mHealth dapat menolong kita?

Kesalinghubungan dan kemudahan yang disediakan oleh mHealth - dan kebanyakan aspek lain dari eHealth - berpotensi untuk meningkatkan kualiti hidup dan kemudahan penjagaan apabila digunakan dengan betul.

Dari kepatuhan ubat yang meningkat hingga data pesakit gabungan, faedahnya banyak.

Pematuhan rawatan

Salah satu cabaran utama yang dihadapi oleh pengamal penjagaan kesihatan adalah memastikan pesakit mereka mengambil ubat yang betul pada bila dan sepatutnya.

Beberapa aplikasi mHealth dapat mendorong pengguna untuk mengambil ubat mereka.

Kajian yang diterbitkan dalam jurnal Dasar Pengurusan Risiko dan Kesihatan pada tahun 2014 merangkumi beberapa statistik yang membimbangkan.

"Ketidakpatuhan ubat-ubatan meluas dan bervariasi berdasarkan penyakit, ciri-ciri pesakit, dan perlindungan insurans," tulis penulis, "dengan kadar ketidakpatuhan [ubat] berkisar antara 25 persen hingga 50 persen."

Kegagalan untuk mengambil ubat yang diresepkan dengan betul, antara lain, "dikaitkan dengan hasil terapi yang buruk, perkembangan penyakit, dan anggaran perbelanjaan berbilion tahun dalam kos penjagaan kesihatan langsung yang dapat dihindari," lapor penulis kajian itu.

Ketidakpatuhan dengan rejim ubat-ubatan mempunyai banyak masalah, termasuk rawat inap, kambuh, penyakit, kualiti hidup yang buruk, dan bahkan kematian.

Walau bagaimanapun, terdapat aplikasi mHealth tertentu - mudah diunduh ke telefon atau peranti peribadi lain - yang dapat membantu orang mengikuti rejimen ubat mereka dengan mengesan pil yang mereka miliki dan belum diambil, mendorong mereka untuk mengambil ubat tertentu, dan membiarkan mereka log sebarang gejala.

Pemantauan yang lebih baik

Banyak aplikasi mHealth dapat menghubungkan pesakit dengan penyedia penjagaan kesihatan mereka untuk meningkatkan kemudahan dan kelajuan hubungan. Mampu berbual dengan doktor atau mendapatkan nasihat mengenai keadaan, gejala, atau ubat pada bila-bila masa mempunyai pelbagai faedah - yang paling penting adalah kemungkinan campur tangan lebih awal.

Sekiranya pesakit menyatakan kebimbangan mengenai kesihatannya tetapi tidak dapat berjumpa doktor secara fizikal, mereka boleh menggunakan aplikasi mHealth untuk berkomunikasi. Doktor mungkin perlu masuk campur, sehingga berpotensi menyelamatkan nyawa pesakit.

Pemantauan yang lebih baik mempunyai faedah di peringkat populasi yang lebih luas juga; beberapa aplikasi mHealth dapat mengumpulkan data kesihatan dan pesakit umum dan menyimpannya di satu tempat.

Ini membolehkan penyedia penjagaan kesihatan melihat kemajuan terkini di lapangan, memastikan hasil pesakit yang terbaik dapat dicapai.

Dengan mempunyai akses mudah ke arah aliran kesihatan - seringkali dalam masa nyata - profesional penjagaan kesihatan dapat terus mengikuti praktik yang akan datang, memberi mereka idea yang lebih baik tentang bagaimana meneruskan rawatan pesakit.

Maklumat tanpa kertas

Populariti peranti komunikasi elektronik yang semakin meningkat, seperti komputer riba, telefon bimbit, tablet, dan PDA, juga bermanfaat untuk alam sekitar; telah mendorong penurunan pemfailan komunikasi dan dokumentasi berdasarkan kertas.

Banyak syarikat - termasuk Expensify, alat untuk pengelolaan laporan perbelanjaan, dan TicketText, sebuah syarikat tiket - telah "tanpa kertas," sebaliknya memilih penyelesaian penyimpanan berasaskan internet seperti Cloud.

Melakukan tanpa kertas tidak hanya mengurangkan kos bekalan pejabat dan hospital dan mengurangkan pembaziran, ia juga mengurangkan kekacauan pejabat doktor dan membantu menjaga semua data pesakit selamat dan di tempat yang tepat.

Walau bagaimanapun, sementara beberapa orang berpendapat bahawa menggunakan dokumentasi kertas sebenarnya dapat mengurangkan risiko kehilangan maklumat pesakit, kajian sejauh ini tidak dapat disimpulkan.

Bagaimana mHealth boleh membahayakan kita?

Ketidakpercayaan manusia terhadap teknologi hampir tidak baru; selama beberapa dekad, kami menentang segala bentuk perubahan atau kemajuan yang mungkin mengambil alih kuasa dari kami.

Dalam banyak cara, inilah yang dilakukan oleh aplikasi mHealth: mengambil banyak tanggungjawab daripada profesional dan pembantu penjagaan kesihatan dan menyampaikannya terus ke ruang maya. Namun, bolehkah ini menyebabkan lebih banyak keburukan daripada kebaikan?

Kekurangan peraturan

Sebelum ubat dibenarkan masuk ke pasaran, Pentadbiran Makanan dan Dadah (FDA) harus menyetujui keselamatannya. Tanpa persetujuan mereka, ubat itu tidak boleh dijual secara sah.

FDA menjelaskan bahawa mereka "bertanggungjawab untuk melindungi kesihatan awam dengan memastikan keselamatan, keberkesanan, dan keselamatan ubat-ubatan manusia dan veterinar, produk biologi, dan alat perubatan."

Menurut research2guidance, pada tahun 2017, terdapat sekitar 325,000 mHealth aplikasi yang tersedia. Walaupun pengguna memuji banyak manfaat ini, FDA setakat ini hanya menyetujui sebilangan kecil dari mereka.

Aplikasi mHealth mungkin tidak berada di bahagian atas senarai keutamaan FDA; mereka dianggap oleh para pakar sebagai "berisiko rendah," yang bermaksud bahawa penggunaannya tidak invasif dan tidak mungkin menyebabkan bahaya fizikal.

Atas sebab ini, FDA tidak percaya bahawa mereka memerlukan peraturan dengan cara yang sama seperti ubat dan terapi lain.

Walaupun ini bermaksud bahawa syarikat pengembangan aplikasi dapat melancarkannya kepada masyarakat yang membayar lebih cepat, ini juga bermaksud bahawa terdapat sedikit ujian di komuniti pesakit untuk mengetahui masalah yang mungkin ada dalam aplikasi, yang dapat membahayakan pengguna lebih jauh lagi.

Menariknya, ada petunjuk bahawa bukannya FDA berusaha untuk meluluskan aplikasi itu sendiri, seluruh syarikat pengembangan aplikasi dapat memperoleh persetujuan mereka.

Terlalu bergantung

Walaupun pada hakikatnya, seperti yang dibahas di atas, sebagian besar aplikasi mHealth tidak pernah diuji dalam komuniti pesakit atau diluluskan oleh badan pengawas seperti FDA, banyak pesakit bergantung padanya dalam kehidupan seharian mereka.

Doktor bimbang pesakit menjadi terlalu bergantung pada aplikasi mHealth mereka.

Agak menyedihkan, banyak pengguna aplikasi mHealth memilih untuk menggunakannya daripada meminta bantuan profesional.

Ini bermasalah kerana beberapa sebab - yang paling penting adalah kenyataan bahawa sebahagian besar aplikasi ini tidak diatur.

Malah, pada tahun 2015, penyelidik di Harvard Medical School di Boston, MA, melakukan kajian ke laman web dan aplikasi pemeriksaan gejala.

Para penyelidik mendapati bahawa, dari 23 pemeriksa gejala teratas, "diagnosis yang tepat disenaraikan pertama dalam hanya 34 peratus penilaian pesakit yang standard."

Analisis ini juga menunjukkan bahawa diagnosis yang tepat disenaraikan oleh alat pemeriksaan gejala dalam "20 kemungkinan diagnosis" dalam kurang dari 60 peratus penilaian.

Ini mempunyai implikasi berbahaya - terutama fakta bahawa menerima diagnosis yang salah atau tidak mendapatkannya sama sekali boleh menghalang rawatan yang tepat dan mungkin membahayakan nyawa.

Masa depan mHealth

Ramai orang percaya bahawa mHealth adalah masa depan penjagaan kesihatan - tetapi apa masa depan mHealth? Di mana teknologi ini akan membawa industri penjagaan kesihatan dan semua orang yang bergantung padanya?

Dalam dunia yang ideal

Dalam beberapa cara, masa depan sudah ada di sini; "Pakaian pakai" kini menjadi sebahagian daripada kehidupan berjuta-juta orang, dan melihat doktor melalui aplikasi tidak pernah semudah ini. Apa lagi yang boleh kita harapkan dari mHealth?

Kita dapat menganggap bahawa mHealth akan menawarkan akses yang lebih besar ke perawatan kesihatan di negara-negara membangun dan juga menurunkan biaya perawatan kesehatan di negara-negara maju dengan mengubah sistem yang mahal menjadi yang "berbasis pencegahan dan berfokus pada pasien".

Menggunakan aplikasi mHealth untuk mengesan gejala dan terus berkomunikasi dengan penyedia perkhidmatan kesihatan dapat mengurangkan perlunya rawatan invasif dengan tetap selangkah lebih maju dari penyakit.

Keterbukaan adalah matlamat utama pemaju mHealth. James Michiel - penganalisis kanan mHealth dan informatika di Rollins School of Public Health di Atlanta, GA - mengatakan, "masa depan mHealth adalah terbuka - akses terbuka, sumber terbuka, data terbuka, dan inovasi terbuka."

Namun, mHealth menghadapi banyak halangan dalam mencapai matlamat tersebut.

Cabaran yang perlu dihadapi

Agar mHealth terus berjalan di lintasan pertumbuhannya yang berjaya, perlu ada peraturan yang tepat.

Menurut penyelidik M. Mars dan R.E. Scott, "kemampuan eHealth untuk melampaui batas sosiopolitik berpotensi untuk menciptakan dunia tanpa sempadan untuk sistem kesihatan dan penyediaan penjagaan kesihatan."

"Tetapi," mereka meneruskan, menulis dalam jurnal Urusan Kesihatan, "Kebijakan yang diperlukan untuk memandu pengembangan eHealth adalah terhad dan baru muncul di negara maju."

"Apa yang diperlukan untuk mendorong pertumbuhan eHealth di negara berkembang adalah kebijakan yang bijaksana untuk memfasilitasi mobiliti pesakit dan pertukaran data, melintasi perbatasan antarabangsa dan wilayah di dalam negara."

Apa yang akan datang?

Penyelidik Harold Thimbleby - menulis di Jurnal Penyelidikan Kesihatan Awam pada tahun 2013 - menjelaskan bahawa "masa depan penjagaan kesihatan adalah mengenai pesakit (atau menghentikan orang menjadi pesakit), tetapi pesakit bukanlah pihak berkepentingan utama dalam penjagaan kesihatan."

"Syarikat insurans, farmasi besar, doktor, pengurus, pembekal, pembangun, pemerintah, dan banyak kekuatan lain akan mempengaruhi masa depan," tambahnya. "Adakah inovasi akan membantu pesakit atau sebahagiannya akan membantu memantau doktor yang memberikan rawatan kesihatan?"

Mungkin menjawab soalan ini adalah kunci untuk pengembangan mHealth; bagaimanapun, kaedah penyampaian rawatan yang dikembangkan dengan tepat dapat mengurangkan risiko kepada pesakit dan menerapkan amalan terbaik untuk doktor.

Terlepas dari apa yang akan terjadi selanjutnya, Michiel menyedari bahawa "[n] dalam sejarah pembangunan ada begitu banyak alat dan platform yang kuat bagi mereka yang secara tradisional dipinggirkan dan dikeluarkan dari barisan hadapan teknologi dan inovasi."

"Sangat penting," katanya, "alat dan teknologi ini digunakan dengan sengaja dan efisien, dengan mengarahkan pengguna akhir dengan cara yang memastikan keberlanjutan dan pengembangan jangka panjang."

none:  leukemia penyakit jantung ubat-ubatan