Mengapa diet keto menyebabkan gejala seperti selesema?

Orang yang mengikuti diet ketogenik mungkin mengalami gejala jangka pendek, seperti mual, keletihan, dan sakit kepala. Ada yang menyebutnya selesema keto.

Nama lain untuk selesema keto adalah induksi keto, kerana gejala ini cenderung muncul ketika orang memulakan diet. Gejala-gejala itu timbul ketika tubuh memasuki keadaan ketosis, di mana ia membakar lemak untuk tenaga.

Orang boleh mengurus atau mencegah selesema keto dengan:

  • mengubah jenis lemak yang mereka makan
  • mengambil ubat tertentu
  • mengambil lebih banyak serat, vitamin dan mineral, dan air

Dalam artikel ini, kami menerangkan selesema keto dan menawarkan petua untuk mencegah dan menguruskan gejala ini.

Apa itu selesema keto?

Selesema keto dapat menyebabkan pelbagai gejala, termasuk sakit kepala dan keletihan.

Selesema keto merujuk kepada sekumpulan gejala yang mungkin dialami orang ketika mereka memulakan diet keto. Ini biasanya jangka pendek dan pendek, berlangsung antara beberapa hari dan minggu.

Gejala selesema keto termasuk loya, muntah, sakit kepala, dan keletihan.

Gejala ini timbul ketika tubuh terbiasa dengan karbohidrat yang lebih sedikit dan ketika memasuki keadaan ketosis. Gejala tersebut disebabkan oleh ketidakseimbangan sementara dalam sumber tenaga, insulin, dan mineral dalam badan.

Mengapa selesema keto berlaku?

Karbohidrat adalah sumber tenaga utama badan. Pada diet keto, seseorang mengurangkan pengambilan karbohidratnya menjadi kurang dari 50 gram (g) sehari, berbanding dengan 200-300 g sehari yang disyorkan.

Apabila badan tidak mengambil cukup karbohidrat untuk digunakan untuk tenaga, hati mula menghasilkan glukosa untuk tenaga, menggunakan gudangnya. Proses ini dipanggil glukogenesis.

Akhirnya, hati tidak akan dapat menghasilkan glukosa yang mencukupi untuk memenuhi permintaan tenaga badan.

Tubuh kemudian akan mula memecah asid lemak, yang akan menghasilkan badan keton, dalam proses yang disebut ketogenesis. Tisu badan kemudian menggunakan badan keton sebagai bahan bakar, dan tubuh memasuki keadaan ketosis.

Komuniti perubatan menganggap ketosis pemakanan selamat bagi kebanyakan orang. Walau bagaimanapun, orang mungkin mengalami gejala.

Kekurangan karbohidrat mengurangkan jumlah insulin dalam aliran darah. Akibatnya, orang mungkin mengalami peningkatan jumlah natrium, kalium, dan air yang dilepaskan dalam air kencing, yang akan menyebabkan dehidrasi.

Insulin juga terlibat dalam mengangkut glukosa ke otak. Sebelum otak mula menggunakan keton untuk tenaga, ia akan mempunyai lebih sedikit bahan bakar. Ini akan berlaku selama kira-kira 3 hari pertama diet sebelum glukosa darah kembali ke tahap biasa.

Gejala boleh berkurang ketika tubuh mencapai keadaan ketosis pemakanan. Ini melibatkan kepekatan darah badan keton tertentu, yang disebut beta-hydroxybutyrate, menjadi 0.5 milimol per liter atau lebih.

Apa simptomnya?

Gejala selesema keto biasanya ringan, bermula ketika seseorang memulakan diet, dan hanya boleh berlangsung beberapa hari hingga beberapa minggu. Mereka mungkin mereda ketika badan memasuki keadaan ketosis.

Menurut satu profil saintifik diet, selesema keto boleh melibatkan gejala berikut:

  • loya
  • muntah
  • sakit kepala
  • keletihan
  • pening
  • tidak tidur
  • kesukaran dengan bertolak ansur dengan senaman
  • sembelit

Penyelidik lain telah melaporkan gejala tambahan, yang biasanya memuncak antara hari 1 dan 4 diet:

  • nafas berbau
  • kekejangan otot
  • cirit-birit
  • kelemahan umum
  • ruam

Gejala jangka pendek tambahan, yang cenderung dapat dicegah atau mudah dirawat, termasuk:

  • penyahhidratan
  • episod gula darah rendah, atau hipoglikemia
  • tenaga rendah

Orang yang menjalani diet keto mungkin mengalami bau mulut. Apabila badan telah mencapai ketosis pemakanan, hati menghasilkan keton yang disebut aseton. Aseton memasuki paru-paru, dan mengeluarkan bau khas ketika seseorang menghembuskannya.

Walaupun terdapat gejala-gejala ini, beberapa penyelidik menunjukkan bahawa diet keto dapat bermanfaat bagi orang-orang dengan penyakit endokrin, seperti diabetes dan obesiti, atau penyakit saraf, termasuk epilepsi.

Adakah selesema keto adalah tanda ketoasidosis?

Selesema keto tidak sama dengan ketoasidosis.

Ketoasidosis adalah keadaan di mana badan menghasilkan sejumlah besar badan keton. Ini menyebabkan darah menjadi lebih berasid. Ketoasidosis boleh menjadi keadaan yang mengancam nyawa.

Biasanya, orang yang menjalani diet keto tidak mengalami ketoasidosis.

Rawatan dan rawatan di rumah

Diet keto dapat membantu seseorang menurunkan berat badan, tetapi beberapa orang ditangguhkan oleh gejala selesema keto. Ini adalah sementara, dan rawatan dan rawatan dapat meredakannya.

Strategi berikut dapat membantu:

Makan lemak diet yang berbeza

Memilih lemak tertentu, seperti minyak zaitun, dapat mengurangkan risiko simptom selesema keto.

Sekiranya seseorang yang menjalani diet keto mengalami gejala perut, ahli diet mungkin mengesyorkan menukar jenis lemak dalam diet.

Trigliserida rantai sederhana tahap tinggi, dari makanan seperti minyak kelapa, mentega, dan minyak inti sawit, boleh menyebabkan kekejangan, cirit-birit, dan muntah.

Memakan lebih sedikit makanan ini dan lebih banyak daripada mereka yang mempunyai trigliserida rantai panjang, seperti minyak zaitun, dapat membantu mencegah gejala perut pada orang yang menjalani diet keto.

Ambil ubat

Doktor juga boleh menetapkan penghambat reseptor 2 histamin atau penghambat pam proton kepada orang yang mengalami refluks asid.

Makan lebih banyak serat

Orang mungkin mengalami sembelit atau cirit-birit ketika menjalani diet keto.

Ahli diet mungkin mengesyorkan makan lebih banyak sayur-sayuran berserat tinggi atau mengambil makanan tambahan serat kepada orang yang mengalami sembelit. Mereka mungkin mencadangkan pengambilan julap bebas karbohidrat jika perubahan diet ini tidak berjaya.

Minum banyak air

Orang yang menjalani diet keto mungkin mengalami dehidrasi. Sekiranya orang itu juga mengalami cirit-birit, risiko dehidrasi lebih tinggi.

Doktor mengesyorkan agar orang yang menjalani diet keto memastikan untuk mengambil cukup cairan dan elektrolit untuk mencegah dehidrasi.

Ambil makanan tambahan

Salah satu kesan jangka panjang diet keto adalah kekurangan vitamin dan mineral. Seorang doktor mungkin mencadangkan pengambilan suplemen vitamin untuk memastikan tubuh mendapat jumlah kalsium, vitamin D, zink, dan selenium yang mencukupi.

Sebilangan orang berpendapat bahawa makanan tambahan untuk diet keto dapat membantu mengurangkan gejala dan mempromosikan kesan diet.

Menguruskan diabetes

Orang yang menghidap diabetes yang mengikuti diet keto mungkin mengalami episod gula darah rendah, yang disebut doktor sebagai hipoglikemia.

Sebelum seseorang yang menghidap diabetes memulakan diet keto, mereka harus berjumpa doktor. Doktor mungkin perlu mengubah dos ubat insulin dan oral.

Bila berjumpa doktor

Seseorang yang mempunyai kebimbangan mengenai gejala mereka harus bercakap dengan doktor.

Sekiranya gejala selesema keto berkembang, mungkin tidak perlu berjumpa doktor. Gejalanya biasanya jangka pendek, ringan, dan mudah dikendalikan di rumah. Walau bagaimanapun, doktor boleh mengesyorkan rawatan yang berkesan.

Mereka juga dapat memantau keadaan seseorang dan membantu mencegah komplikasi jangka panjang daripada berkembang. Ini termasuk:

  • steatosis hati yang teruk (pengumpulan lemak di hati)
  • hipoproteinemia (tahap protein rendah dalam darah)
  • Batu karang
  • kekurangan vitamin dan mineral, seperti vitamin D, selenium, magnesium, zink, dan fosfor

Mual, muntah, dan sakit perut yang berterusan mungkin memerlukan rawatan perubatan. Sesiapa yang tidak pasti sama ada gejala mereka dijangka harus berjumpa doktor.

Sebelum memutuskan untuk mengikuti diet keto, ada baiknya berjumpa doktor untuk memastikannya selamat. Makanan ini tidak selamat untuk semua orang dan boleh menyebabkan komplikasi serius.

Doktor harus sering memantau kadar kolesterol dan lemak pada orang yang menjalani diet keto, yang dapat meningkatkan kadar kolesterol. Atas sebab ini, penting bagi orang yang menjalani diet untuk memberitahu doktor mereka.

Orang yang mengalami gangguan metabolisme lemak berisiko koma atau mati jika mereka berpuasa atau mengikuti diet keto.

Juga, beberapa ubat, seperti perencat natrium-glukosa cotransporter 2, dapat berinteraksi dengan diet.

Ringkasan

Orang dengan selesema keto paling sering melaporkan gejala perut, sakit kepala, dan keletihan.

Penyelidikan menunjukkan bahawa diet keto selamat dan gejalanya biasanya kecil dan jangka pendek. Walau bagaimanapun, doktor bersetuju bahawa diet keto memerlukan pengawasan perubatan yang ketat agar berkesan untuk menurunkan berat badan.

Untuk meminimumkan risiko komplikasi, orang harus memulakan diet dengan perlahan dan beransur-ansur dan mengunjungi penyedia penjagaan kesihatan mereka secara berkala. Juga, ahli diet dapat membantu mengurangkan perubahan diet.

Membuat perubahan diet tertentu - termasuk mengambil banyak cecair dan elektrolit - dapat membantu menguruskan gejala selesema keto.

Secara keseluruhan, adalah mustahak untuk diingat bahawa doktor tidak pasti akan kemungkinan kesan kesihatan jangka panjang dari diet keto. Sesiapa yang mengikuti diet ini harus memberitahu doktor mereka, supaya mereka dapat memantau komplikasi serius.

none:  alahan makanan tidur - gangguan tidur - insomnia Sistik Fibrosis