Pelakunya yang tersembunyi? Selesema boleh meningkatkan risiko serangan jantung

Mungkinkah sesuatu yang kelihatan tidak berbahaya seperti selesema bermusim meningkatkan kemungkinan serangan jantung bagi orang yang berisiko mendapat penyakit jantung? Penyelidikan baru menunjukkan bahawa memang demikian.

Selsema boleh menjadi berbahaya bagi mereka yang berisiko terkena penyakit jantung, satu kajian baru menunjukkan.

Penyelidik dari Institut Ilmu Penilaian Klinikal (ICES) dan dari Kesihatan Awam Ontario (PHO) - keduanya di Ontario, Kanada - telah membuat penemuan yang mengejutkan, melihat risiko kesihatan yang berkaitan dengan diagnosis influenza.

Influenza, biasanya disebut sebagai “flu,” adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus influenza yang dijangkiti dari atmosfer, atau melalui kontak dekat dengan orang yang dijangkiti. Virus selesema biasanya menjangkiti hidung dan tekak, menyebabkan bersin, batuk, sakit tekak, dan kadang-kadang demam.

Pengarang utama kajian itu, Dr. Jeff Kwong, dan sekumpulan penyelidik dari ICES dan PHO menyatakan bahawa kumpulan yang berisiko penyakit jantung nampaknya mempunyai peluang yang lebih tinggi untuk mengalami serangan jantung pada minggu pertama setelah dijangkiti selesema.

Menurut Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC), kira-kira 735,000 orang di Amerika Syarikat mengalami serangan jantung setiap tahun.

"Penemuan kami penting kerana hubungan antara influenza dan infark miokard akut memperkuat pentingnya vaksinasi," kata Dr. Kwong.

Para penyelidik baru-baru ini menerbitkan makalah yang memperincikan hasil kajian mereka di Jurnal Perubatan New England.

Jangkitan pernafasan sebagai faktor risiko

Dalam kajian mereka, Dr. Kwong dan pasukan menganalisis kes hampir 20,000 orang dewasa yang berpusat di Ontario antara tahun 2009 dan 2014. Ini semua kes influenza, seperti yang disahkan oleh ujian makmal.

Dari jumlah ini, para penyelidik memilih 332 individu yang telah dimasukkan ke hospital untuk dirawat kerana serangan jantung hanya dalam setahun setelah dijangkiti influenza.

Analisis yang dilakukan oleh Dr. Kwong dan rakan-rakannya menunjukkan hubungan yang signifikan antara diagnosis jangkitan pernafasan akut - dan influenza khususnya - dan peningkatan risiko infark miokard akut, atau serangan jantung.

Kemungkinan mengalami serangan jantung meningkat enam kali ganda pada minggu pertama dari pengesanan jangkitan dengan virus selesema dan, para penyelidik mencatat, kumpulan tertentu lebih terdedah kepada risiko ini daripada yang lain.

Yang paling rentan adalah golongan tua (orang dewasa berumur 65 tahun ke atas), individu yang dijangkiti strain B virus influenza, dan mereka yang sebelumnya tidak mengalami serangan jantung.

Peningkatan risiko serangan jantung juga dicatat dalam kes individu yang terkena virus pernafasan jenis lain, walaupun pendedahannya agak kurang ketara.

Kumpulan berisiko tidak boleh menangguhkan suntikan selesema

Hasil ini mengesahkan hasil kajian terdahulu yang menggariskan korelasi antara mendapatkan vaksin selesema dan risiko rendah kejadian kardiovaskular.

"Penemuan kami, digabungkan dengan bukti sebelumnya bahawa vaksinasi influenza mengurangkan kejadian kardiovaskular dan kematian, menyokong garis panduan antarabangsa yang menganjurkan imunisasi influenza pada mereka yang berisiko tinggi terkena serangan jantung."

Jeff Kwong Dr.

Para penyelidik sangat mengesyorkan agar kita melakukan segala yang mungkin untuk mencegah jangkitan, dengan memberi perhatian khusus kepada kebersihan dan memastikan kita mendapat suntikan selesema bermusim.

"Orang yang berisiko terkena penyakit jantung harus mengambil langkah berjaga-jaga untuk mencegah jangkitan pernafasan, dan terutama influenza, melalui langkah-langkah termasuk vaksinasi dan pencucian tangan," tegas Dr. Kwong.

Data dari CDC mendedahkan bahawa hanya 67.2 peratus dari semua orang dewasa A.S. yang berumur 65 tahun ke atas telah menerima suntikan selesema sepanjang tahun lalu.

Dr. Kwong juga menggesa individu yang mungkin berisiko terkena penyakit jantung untuk memainkannya dengan selamat, dan mendapatkan penilaian untuk mengetahui gejala yang menunjukkan jika mereka mendapat diagnosis selesema.

none:  diabetes strok telinga-hidung-dan-tekak