Insomnia: Semasa saya mengambil bahagian dalam kajian tidur

Bagaimana rasanya bermalam di makmal tidur? Seberapa mudah tidur dengan banyak kabel? Dan adakah kaitan antara mikrobioma dan tidur?


Apa yang berlaku semasa kajian tidur?

Tidur adalah bahagian penting dari rutin harian dan kesihatan kita. Kurang tidur boleh memudaratkan kesejahteraan kita.

Insomnia adalah keadaan tidur yang mempengaruhi sekitar sepertiga penduduk Amerika Syarikat, dengan 10-15% orang mengalami "insomnia yang teruk dan kronik."

National Sleep Foundation menggambarkan insomnia sebagai keadaan di mana seseorang mengalami tidur yang tidak memuaskan walaupun berpeluang untuk tidur. Dari segi praktikal, ini bermaksud masalah untuk tidur atau tidur.

Ibu saya telah hidup dengan insomnia selama bertahun-tahun. Tidur adalah topik biasa dalam perbualan kita.

Dalam peranan saya sebagai Penyelidik Penyelidikan di Berita Perubatan Hari Ini, Saya menjumpai kajian penyelidikan mengenai tidur dengan kerap.

Tetapi, walaupun kita mengetahui mengapa tidur itu penting, apa yang menyebabkan insomnia tidak sepenuhnya jelas.

Beberapa bulan yang lalu, ibu saya mengambil bahagian dalam kajian yang melihat hubungan antara mikrobioma dan tidur. Saya sangat berminat untuk bercakap dengannya dan penyelidik yang memimpin kajian selepas itu.

Jadi, inilah yang berlaku ketika Mama Martin bermalam di makmal tidur.

Malam di pusat tidur

Saya tiba di Institut Penyelidikan Tidur Lanjutan di Berlin, Jerman, pada jam 8.00 malam Pelajar perubatan bertugas. Terdapat dua orang di sini hari ini yang dia jaga. Dia akan berjaga sepanjang malam untuk memantau kemajuan kita.

Pelajar perubatan membawa saya ke bilik dengan katil single, gaya hospital. Terdapat juga TV. Semasa anda berbaring di atas katil, anda dapat melihat kamera yang akan merakam tidur anda.

Seterusnya, dia melekatkan elektrod.

Dia meletakkan dua di kaki saya dan beberapa di bahagian atas badan saya, yang dihubungkan dengan ECG. Dia kemudian meletakkan lebih banyak elektrod di lengan atas, tangan, dan banyak di kepala saya.

Pelajar itu juga melekatkan topeng untuk menyaring apnea tidur ke wajah saya. Sukar, dan lekukan akan tetap kelihatan di wajah saya untuk sementara waktu setelah saya melepaskannya pada waktu pagi.

Akhirnya, dia melekatkan monitor oksigen ke jari saya. Hanya memerlukan masa sekitar 5 minit untuk membuat saya bersiap, tetapi saya sukar untuk membayangkan bahawa saya akan tidur seperti ini.

Sebaik sahaja persiapan saya selesai, saya berbaring.

Beberapa minit kemudian, suara pelajar perubatan kedengaran melalui pembesar suara. Dia bertanya adakah saya dapat mendengarnya. Kemudian dia meminta saya melakukan ujian penglihatan - melihat ke kiri, melihat ke kanan, mata terbuka, mata dekat.

Seterusnya, kami melakukan ujian pernafasan. Saya menghirup, menghembus nafas, melalui hidung, melalui mulut, menahan nafas.Dengan cara ini, dia dapat memastikan bahawa semua monitor berfungsi dengan betul.

Sekiranya saya perlu ke bilik mandi, saya perlu memanggilnya supaya dia melepaskan saya dari kabel. Saya tidak minum banyak pada waktu petang sehingga saya tidak perlu menggunakan bilik mandi pada waktu malam.

Lampu padam pada pukul 10.00 malam

Sebaik sahaja saya tertidur, jam mula berdetak selama 8 jam yang diperuntukkan.

Kabelnya tidak begitu selesa, dan saya perhatikan setiap kali saya bangun. Tetapi, bertentangan dengan jangkaan saya, saya masih dapat tidur dengan cukup selesa.

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih banyak maklumat berdasarkan bukti mengenai dunia tidur yang menarik, lawati pusat khas kami.

Hasil yang mengejutkan

Saya menghadapi masalah tidur sejak 2007. Pada masa itu, saya mengalami banyak tekanan di tempat kerja, termasuk beberapa kejadian buli. Kemudian saya kehilangan suami pada tahun 2010.

Insomnia saya sama sejak awal. Pada kebanyakan malam, saya mendengar buku audio ketika saya bangun dan tidak dapat tidur lena.

Saya mendengar cerita yang sudah saya ketahui, sehingga tidak terlalu menarik dan memilih cerita yang menenangkan.

Semasa malam saya di pusat tidur, saya tidur dengan lena, tetapi saya fikir saya tidur dengan lena.

Saya terjaga sekitar jam 4.00 pagi. Saya tidak dibenarkan mendengar buku audio saya malam itu, jadi saya menggunakan teknik pernafasan santai. Saya fikir saya sudah lama bangun.

Apabila saya mengetahui hasilnya, saya terkejut. Saya sebenarnya tidak lama bangun. Dan terdapat beberapa pendedahan yang tidak dijangka dalam data tersebut.

Saya tidak tahu bahawa saya tidur di bahagian depan saya. Saya nampaknya banyak tidur di sebelah kanan saya, walaupun saya tahu bahawa saya kebanyakannya tertidur di sebelah kiri saya. Saya tidak pernah tahu bahawa saya banyak bergerak ketika tidur.

Pada akhir 8 jam tidur saya, pelajar perubatan membangunkan saya. Kemudian muncul tugas yang agak panjang untuk mencuci sisa-sisa melekit yang tersisa dari elektrod dari rambut saya. Saya diberitahu sebelum lawatan saya untuk membawa syampu, tetapi saya tidak bersedia untuk berapa lama masa ini.

Selepas malam saya di pusat tidur, saya menghantar sampel saya untuk analisis mikrobioma.

Hasilnya menunjukkan kemungkinan ketidakseimbangan komposisi mikrobioma usus saya. Secara khusus, mereka menunjukkan bahawa saya mempunyai risiko sindrom bocor usus dan intoleransi histamin yang lebih tinggi.

Bagaimana hubungannya dengan tidur saya tidak jelas buat masa ini.

Mempelajari mikrobioma dan tidur

Setelah bercakap dengan ibu saya, saya juga bertemu dengan Katharina Lederer, yang merupakan pengamal perubatan di Berlin. Kajian ini adalah sebahagian daripada Ph.D perubatannya. tesis.

Pertama, saya bertanya kepada Lederer jika dia bermalam di makmal tidur sendiri.

"Ya, saya ada, dan pengalaman saya mengejutkan [baik]. Sebilangan besar pesakit bertanya bagaimana seharusnya tidur dengan kabel di kepala, kaki, dada, dan sensor di jari mereka. Tetapi kebanyakan orang, seperti saya, tertidur dengan cepat. "

Katharina Lederer

Lederer juga menjelaskan bahawa "kebanyakan orang terkejut berapa lama mereka benar-benar tidur."

"Persepsi kita tentang berapa lama kita tidur dapat berjam-jam dari waktu tidur kita yang sebenarnya. Terutama, orang yang mengalami insomnia merasakan bahawa mereka tidur [untuk waktu yang lebih pendek] daripada yang mereka lakukan kerana gangguan tidur yang kerap, ”katanya kepada saya.

Adakah terdapat hubungan antara mikrobioma usus dan tidur? Lederer berpendapat begitu.

"Dalam latihan harian saya di makmal tidur, saya menemui banyak pesakit yang tidak hanya mengalami masalah tidur tetapi juga masalah dengan usus mereka, termasuk sakit, cirit-birit, atau sembelit," jelasnya.

"Kedua-dua keadaan mempunyai beberapa faktor risiko biasa, seperti tahap tekanan tinggi, pergerakan yang tidak mencukupi pada siang hari, dan juga pemakanan."

Lederer menjelaskan bahawa penyelidikan menghubungkan otak dan usus kita melalui paksi otak-usus.

Jadi, apa yang berlaku dalam kajian tidur ini?

"Langkah pertama adalah untuk mengetahui apakah orang dengan insomnia menderita lebih banyak masalah gastrointestinal daripada rakan mereka yang sihat. Ini sepertinya berlaku, tetapi jumlah kajiannya masih terlalu kecil untuk memberikan makna statistik, ”kata Lederer.

"Pada langkah kedua, kami memeriksa mikrobiota sekumpulan pesakit dengan insomnia dan membandingkannya dengan kelompok kontrol yang sihat. Malangnya, ini masih dalam proses. "

Tetapi bolehkah mengubah mikrobioma seseorang meningkatkan tidur mereka, atau adakah mengubah tidur mereka mempengaruhi mikrobioma mereka?

"Ada beberapa kajian yang sudah menunjukkan bahawa pembatasan tidur dapat mempengaruhi mikrobiota," jelas Lederer. "Saya mengesyaki bahawa ada juga pengaruh sebaliknya, mikrobiota pada tidur kita, tetapi ini hanya ditunjukkan dalam kajian terhad dengan tikus."

Mengubah persepsi

Soalan terakhir saya kepada Lederer ialah sama ada mengambil bahagian dalam kajian tidur mengubah sikap orang terhadap insomnia mereka.

"Saya harap begitu," jawabnya. "Anda tidak dapat menyelesaikan masalah tidur dalam sehari. Sebilangan besar pesakit mengalami gangguan tidur selama bertahun-tahun sebelum mereka datang ke pusat tidur. "

"Otak sangat digunakan, hampir dikondisikan, untuk bangun di tengah malam atau untuk menghubungkan tempat tidur dengan emosi negatif sehingga memerlukan waktu sehingga gangguan tidur dirawat," lanjutnya.

Ini sudah tentu berlaku untuk ibu saya. Di masa lalu, dia telah menggunakan pelacak aktiviti untuk memantau tidurnya tetapi tidak yakin seberapa banyak dia dapat mempercayai hasilnya.

"Mengambil bahagian dalam kajian tidur telah menjelaskan kepada saya bahawa saya sebenarnya tidur lebih banyak daripada yang saya fikirkan," katanya kepada saya.

Ibu dan Lederer juga membincangkan cadangan untuk tidur pada rundingan awal.

Ini termasuk tidak membaca atau menggunakan telefon di tempat tidur, tidak bersenam terlalu dekat dengan waktu tidur, tidak makan atau minum minuman berkafein selama beberapa jam sebelum tidur, tidak menonton sesuatu yang terlalu menarik di TV, dan bangun 8 jam setelah tertidur.

Sejak malam di pusat tidur, tidur ibu tidak pernah berubah.

Tetapi dia merasa lebih yakin dengan jumlah tidur yang ditunjukkan oleh pelacak aktivitinya.

"Saya berasa lebih lena dengan tidur setelah melihat hasil malam saya di pusat tidur. Saya juga memperhatikan petua kebersihan tidur yang baik yang saya pelajari. "

Renungkan Martin

none:  neurologi - neurosains melanoma - barah kulit tidak dikategorikan