Meramalkan psikosis: Lipatan otak memegang kunci

Satu kajian baru, baru-baru ini diterbitkan di JAMA Psikiatri, menggariskan teknik inovatif yang dapat membantu meramalkan orang mana yang paling mungkin mengalami psikosis. Ini mungkin memungkinkan diagnosis lebih awal.

Satu kajian baru menemui petunjuk mengenai kerentanan psikosis pada lipatan korteks.

Psikosis adalah gejala sejumlah masalah kesihatan mental, seperti skizofrenia dan kemurungan psikotik.

Disifatkan oleh halusinasi dan khayalan, psikosis adalah keadaan yang sukar untuk difahami, dirawat, dan yang penting, dapat diramalkan.

Orang yang mengalami gejala psikotik tidak semestinya mengalami psikosis akut.

Walau bagaimanapun, sukar untuk meramalkan gejala siapa yang akan berterusan dan bertambah buruk.

Orang boleh dan pulih dari psikosis akut, tetapi masa adalah kunci. Rawatan lebih awal dimulakan, semakin baik hasilnya. Atas sebab ini, mencari jalan untuk menangkap mereka yang berisiko tinggi terkena psikosis akut sangat penting.

Psikosis dan otak

Kerja terdahulu telah membuktikan bahawa psikosis, sekurang-kurangnya sebahagiannya, disebabkan oleh komunikasi yang salah antara bahagian otak. Pencitraan moden telah memungkinkan untuk memvisualisasikan jalur patah ini.

Tetapi, walaupun terdapat peningkatan pemahaman, kaedah untuk membezakan individu yang kondisinya akan meningkat menjadi psikosis akut tetap sukar difahami.

Kajian lain telah mencari perubahan dalam jumlah bahan kelabu serantau di otak. Walaupun perubahan pada penderita psikosis telah diukur, nampaknya perubahan itu dapat terjadi sebelum psikosis dimulai, selama permulaan, atau setelah psikosis dimulai. Ini menjadikan kekuatan ramalannya agak lemah.

Baru-baru ini, penyelidik dari Universiti Basel di Switzerland meninjau semula masalah ini. Diketuai oleh Drs. André Schmidt dan Lena Palaniyappan, pasukan itu memfokuskan pada anatomi otak yang kasar. Secara khusus, mereka berminat dengan lipatan di permukaan otak, atau korteks.

Perkembangan benjolan dan lebam pada korteks ini dikenali sebagai gyrifikasi. Lipatan disebut gyri, dan palung di antara disebut sebagai sulci. Proses grifikasi selesai dalam 2 tahun pertama kehidupan dan, sejak itu, strukturnya tetap konsisten.

Kajian mendapati bahawa kesalahan dalam grifikasi dapat menyebabkan keadaan seperti skizofrenia.

Para penyelidik memfokuskan penyelidikan mereka pada interaksi antara gyri; mereka mencari sebarang gangguan atau perubahan komunikasi yang dapat diukur pada individu berisiko tinggi.

Pasukan itu berharap dapat menemukan perbezaan yang cukup dalam komunikasi kortikal untuk memungkinkan diagnosis awal psikosis.

Untuk kajian ini, mereka menilai otak lebih daripada 160 peserta. Ini adalah 44 kawalan yang sihat, 38 orang yang mengalami episod psikotik pertama mereka, dan 79 orang yang berisiko tinggi mengalami psikosis akut. Dari 79 peserta berisiko tinggi, 16 melanjutkan untuk mengembangkan psikosis akut.

Menyiasat komunikasi gyri

Mereka "membina semula" jalur saraf setiap otak menggunakan imbasan MRI dan teknik yang diambil dari teori grafik matematik, yang merupakan cara yang berguna untuk menentukan berapa banyak titik dalam sistem berinteraksi (disebut sebagai nod).

Mereka mendapati bahawa, jika dibandingkan dengan otak yang sihat, mereka yang mempunyai episod psikotik awal adalah berbeza. Dan, ketika otak episod pertama dibandingkan dengan individu yang mengalami psikosis akut, terdapat penurunan integrasi dan peningkatan pengasingan antara gyri. Penemuan mereka diterbitkan awal minggu ini.

Dengan menggunakan hasilnya, mereka dapat meramalkan siapa yang akan beralih dari episod pertama ke psikosis akut dalam lebih daripada 80 peratus kes.

Penulis membuat kesimpulan:

"Penemuan ini menunjukkan bahawa terdapat integrasi yang buruk dalam pengembangan koordinat lipatan kortikal pada pesakit yang mengalami psikosis."

Dr. Schmidt mengatakan, "Hasil kami menunjukkan bahawa jenis analisis rangkaian dapat meningkatkan prognosis risiko individu."

Walau bagaimanapun, penulis kajian juga menyatakan bahawa ini adalah kajian yang agak kecil dan lebih banyak kerja yang diperlukan.

Dr. Schmidt menyimpulkan, "Kajian membujur masa depan dengan sampel yang lebih besar sekarang diperlukan untuk mengesahkan ketepatan prognostik pengukuran ini."

none:  intoleransi makanan kardiovaskular - kardiologi alkohol - ketagihan - dadah haram