Kanser dan obesiti: Sel-sel imun yang tersumbat membantu menjelaskan hubungannya

Obesiti adalah faktor risiko untuk barah, tetapi para penyelidik sekarang hanya membongkar mekanisme yang tepat di sebalik hubungan ini. Satu kajian baru melihat bagaimana obesiti dapat meningkatkan kemampuan sistem kekebalan tubuh untuk menyerang sel-sel tumor.

Obesiti boleh mengurangkan keupayaan sistem imun untuk menyerang sel-sel tumor.

Obesiti berada di tahap tertinggi sepanjang masa di Amerika Syarikat.

Menurut National Institutes of Health, dua pertiga orang dewasa di A.S. gemuk atau berlebihan berat badan.

Obesiti meningkatkan risiko mengembangkan sejumlah keadaan kesihatan, termasuk diabetes jenis 2, darah tinggi, penyakit kardiovaskular, dan penyakit buah pinggang.

Begitu juga, obesiti meningkatkan risiko terkena barah tertentu, termasuk barah endometrium, barah hati, barah pankreas, dan barah kolorektal.

Sebenarnya, kira-kira 40 peratus diagnosis barah baru dikaitkan dengan obesiti.

Walaupun hubungan antara obesiti dan risiko barah sekarang didokumentasikan dengan baik, kami tidak memiliki pemahaman penuh mengapa hubungan ini wujud. Ada kemungkinan terdapat beberapa cara di mana ia dihubungkan.

Sebagai contoh, sel-sel lemak membebaskan hormon dan faktor pertumbuhan yang memberitahu sel-sel badan kita untuk lebih kerap membahagi; ini meningkatkan kemungkinan sel barah dihasilkan. Walau bagaimanapun, ini bukan gambaran keseluruhannya.

Obesiti dan sel pembunuh semula jadi

Satu kajian baru-baru ini menambah satu lagi teka-teki barah kegemukan. Penyelidik dari Trinity College Dublin di United Kingdom dan Harvard Medical School dan Brigham and Women's Hospital, keduanya di Boston, MA, melakukan penyelidikan.

Mereka baru-baru ini menerbitkan penemuan mereka dalam jurnal itu Imunologi Alam.

Prof Lydia Lynch, profesor imunologi bersekutu di Trinity College Dublin, mengetuai penyelidikan itu. Dia menjelaskan mengapa penyelidikan ini sangat penting:

"Meskipun meningkatnya kesadaran masyarakat, prevalensi kegemukan dan penyakit terkait terus berlanjut. Oleh itu, terdapat peningkatan mendesak untuk memahami jalan di mana kegemukan menyebabkan barah dan membawa kepada penyakit lain, dan untuk mengembangkan strategi baru untuk mencegah perkembangannya. "

Para saintis berminat untuk memerhatikan kesan kegemukan pada pengawasan imun, yang merupakan proses di mana sistem kekebalan tubuh memburu sel-sel barah atau prakanker dan memusnahkannya sebelum dapat menyebabkan bahaya.

Khususnya, para penyelidik memfokuskan penyelidikan mereka pada sel pembunuh semula jadi (NK), sejenis sel darah putih yang diketahui memimpin tuduhan terhadap sel tumor. Mereka menggunakan sel imun yang diambil dari manusia dan tikus dalam satu siri eksperimen yang mendalam.

Sel yang tersumbat lemak

Mereka melihat bahawa pada orang yang mengalami kegemukan, mesin sel sel NK menjadi tersumbat dengan lemak. Walaupun sel-sel NK masih dapat mencari dan mengikat sel-sel tumor, mereka tidak lagi dapat memusnahkannya.

Dalam eksperimen lain, mereka memulai langkah metabolisme yang menghalang penumpukan lemak. Yang penting, para saintis menunjukkan bahawa dengan memberikan getaran metabolik pada sel-sel NK yang tersumbat, mereka dapat menghidupkan kembali kekuatan membunuh barah mereka.

Ini memberi harapan bahawa para pakar suatu hari nanti dapat mengembangkan rawatan sebagai hasil dari memahami mekanisme ini.

"Hasil kami menyoroti jalur imunometabolik sebagai sasaran yang menjanjikan untuk membalikkan kecacatan imun pada kegemukan, dan menunjukkan bahawa pengaturcaraan semula metabolisme sel pembunuh semula jadi dapat memulai aktiviti antikanker mereka dan meningkatkan hasil rawatan."

Prof Lydia Lynch

Kajian ini adalah antara yang pertama melihat kesan obesiti terhadap pengawasan imun. Ini memberikan pandangan baru, dan lebih banyak kerja pasti akan diikuti. Oleh kerana kegemukan sangat lazim, gambaran mengenai kesan biokimia tepat pada masanya dan penting.

none:  pematuhan sel-sel penyelidikan reumatologi